/*uf il,mnn. Menangani Masalah Konflik Agama. reformasi. Pemerintah, tokoh masyarakat dan tokoh agama

Please download to get full document.

View again

of 9
136 views
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.

Download

Document Related
Document Description
Menangani Masalah Konflik Agama /*uf il,mnn Pendahuluan Tidak terasa sudah lima tahun usia era reformasi di tanah air. pada masa ini, rakyat Indonesia berjuang keras dalam melaksanakan agendaagenda reformasi.
Document Share
Document Transcript
Menangani Masalah Konflik Agama /*uf il,mnn Pendahuluan Tidak terasa sudah lima tahun usia era reformasi di tanah air. pada masa ini, rakyat Indonesia berjuang keras dalam melaksanakan agendaagenda reformasi. Pemerintah, tokoh masyarakat dan tokoh agama bersama umat masing-masing berperan secara aktif guna memperbaiki dan meningkatkan kwalitas hidup masyarakat indonesia. Kendati demikian, harus diakui bahwa hampir sepanjang usia reformasi, berbagai daerah di tanah air ini dicemari, dirusak dan bahkan dihancurkan oleh berbagai konflik dan kerusuhan sosial. suatu kerusuhan yang sedemikian rupa sehingga sulit dibayangkan bahwa hal itu dilakukan oleh orang-orang yang menyebut diri sebagai orang yang beragama. Mengomentari kerusuhan tersebut, Dr. M. easim Mathar dari IAIN Makassar, mengatakan:,,ironisnya, konflik dan kerusuhan itu mewujudkan dirinya dalam bentuk yang sungguhsungguh tidak manusiawi ketika nuansa keagamaan ditiupkan ke dalam konflik dan kerusuhan itu. Yang menjadi korban, tentu umat dari agamaagama yang berkonflik. Padahal, secara normatif, semua agama mengandung ajaran kemanusiaan yang amat luhur dan sangat menghargai nyawa, hidup manusia, serta kedamaian dalam arti yang sesungguhnya. 1 Krisis dan konflik yang berkembang menjadi kerusuhan berdarah yang menimbulkan bencana kemanusiaan di tanah air membonceng pada issue agama dan kesenjangan akibat ketidakadilan. Hal ini diakui oleh Yusuf Kalla, Menteri Koordinator Kesejahteraan sosial, yang berbicara dalam dialog khusus di studio sctv, bahwa perasaan ketidakadilan 1 M. Qasim Mathar, Pluralisme, Dialog dan KonJlik dari perspektif Islam,,, seminar sehari dengan tema: pluralism-e, KonJlik dan pemberdayaan Untuk Rekonsiliasi, dalam rangka HUT ke-37 Gereja Toraja Jemaat rdm glalu, te April2003), hal. 1 I6 Menong ani Mas at ah K nffi Lng ama rupanya yang memicu konflik di Tanah Air. Perasaan itu, menurut Yusuf Kalla, berkembang menjadi letupan-letupan pada permulaan era reformasi. Saat itu, kata dia, hukum tak tegas, sehingga konflik mudah terjadi.2 Karena itu, peranan gereja harus diaktualisasi secara benar, maksimal dan optimal untuk menciptakan dan menghadirkan keadilan di dalam seluruh aspek kehidupan masyarakat. Dalam rangka penerbitan Jurnal STTJ, maka pembahasan berikut ini khusus menyoroti apa dan bagaimana cara penanggulangan masalah konflik yang terjadi di tanah air belakangan ini. Penanggulangan Praktis Sejak kemerdekaan Tanah Air kita diproklamirkan pada tanggal 17 Agustus 1945 dan tersusunnya UUD 45 yang berdasarkan Pancasila, salah satu sila di antaranya menyatakan: bahwa setiap warga negara RI bebas beribadah menurut keyakinannya masing-masing.3 Namun demikian, dalam beberapa tahun terakhir ini, konflik horizontal bemuansa SARA yang memakan banyak korban, baik nyawa maupun harta benda, terjadi di berbagai daerah di tanah air. Indonesia yang terdiri dari sekitar pulau dan berpenduduk sekitar 220 jfta jiwa terus diwarnai oleh berbagai kerusuhan yang membawa bencana kemanusiaan.a Sebagai contoh: kerusuhan Ambon dan kerusuhan poso yang terjadi hampir secara bersamaan. Terhadap situasi yang sedemikian ini, gereja merupakan cara yang sangat cocok untuk melayani kebutuhan-kebutuhan masyarakat dan memperkembangkan rencana-rencana praktis untuk menolong orang-orang yang berkonflik dan atau orang-orang yang terimbas dampak konflik. Baik dukungan praktis maupun moral sangat diperlukan. Sebagai contoh, penulis menyebutkan tentang apa yang dilakukan Crisis Center GKST di Tentena, Poso, Sulawesi Tengah. Demikian juga yang dilakukan oleh berbagai denominasi gereja, yayasanyayasan dan lembaga-lembaga swadaya masyarakat kristen, yang banyak mengambil bagian dan memberi dukungan kepada mereka yang menderita karena konflik Poso, tidak perduli apa agamanya. 2 Yusuf Kalla dalam dialog khusus di Studio SCTV, Pukul08.08 WIB.. 3 Rivai Burhanuddin, Persahabatan l,imat Altah. Persahabatan, tanpa tahun), ha.l. ix a Rina, F.d., Batu-BatuTersembunyi Dalam Pondasi Kta. Kasih Dalam Perbuatan, 2002), hal. 147 ]akart4 01 Mei 2003 (Jakarta: Penerbit (Surabaya: Yayasan t] ! unul teo [ogi S,TT! affray M a.ftgss ar Apa dan berapapun pertolongan yang diberikan pada waktuwaktu yangsulit seperti itu akan dilihat sebagai perbuatanyang sangat luhur dan akan tercatat di hati sanubari yang plsti sangat-sulit untuk dilupakan. Pendidikan Pada umumnya para pakar di bidang masalah-masalah sosial berkomentar bahwa leuanyatan konflik terjaii pada level grass root yang termakan provokasi dari orang-orang yang mempunyai-kepentinganl kepentingan tertentu. orang lain berpendapat rin#a konhik teladi karena kurangnya pemahaman terhadap apa yang disebut,,unity in diverssity atau kebersatuan di dalam kepelbagaian. Di sini orang-orang kristen dapat menolong, baik dengan memberikan informasi maupun dengan menyediakan dukungan, yiitu dengan menunjukkan perhatian khusus baik selama masa koniik te4aai maupun sesudahnya. Gereja harus menggumuli masalah ini dengan memberikan ceramah-ceramah kepada masyarakat melalui kelas-kelas ekonomi, ilmu pengetahuan, wawasan kebangsaan, dan kelas-kelas lainnyas dengan menjelaskan pentingnya_hidup rukun dan damai antar sesamawarga masyarakat Juga perlu dibeberkan tentang akibat-akibat, baik langsung maupun tak langsung, dari konflik yang terjadi. Dengan aemihan, kesadaran warga masyarakat terhadap bahaya yang akan timbul akibat konflik (apapun bentuknya), dapat ditingkatkan seiiingga mereka tidak lagi mudah diprovokasi oleh pihak-pihakyang tidak beiianggung jawab. _ Dengan kata lain, dibutuhkan pencerdasan wargi dalam beragama dan dalam berdemokrasi, pencerdasan dilakukan dengan menanamkan makna keadilan yang harus dijadikan sikap dan periliku untuk dapat hidup bersama dengan sesama dan bahkan dengan lingkungan. Merasa bersalah jika berbuat jahat, merasa malu jika tidak berbuat kebaikan, dan merasa takut karena berbuat salah menjadi dasar untuk berbuat adil atau untuk tidak menganiaya dan merugiian orang lain atau merusak alam yang merupakan sumber pemenuh titeuutunan manusia. Selain. daripada itu, perlu pula menumbuhkan sikap menerima pluralitas dan toleransi. Dr. Qasim Mathar tttenegasian bahwa, Pluralitas dan toleransi... bukan sekedar prosedur dan pengakuan s-bandingkan dengan tulisan victor silaen, Meniadi Berkat Baei Neeara dan tsanssa dalam buku; 30 Tahun prkantns:viii & Kontinuitai. gakirta: Kantor lyasional Perkantas, ZOOil, ii. to;i,' 18 M e nang ani M as a t ah fr.t nf h k AS afl a bahwa kita majemuk, beraneka ragam, terd,iri dari bermacam-macam suku, agama dan golongan... Pluralitas harus disikapi, termasuk dalam tindakan, sebagai tali keberadaban yang menghubungkan sekian banyak keanekaragaman di antara kita. 6 Kepada warga (gereja) perlu ditanamkan ajaran firman Tuhan yang sangat luhur itu., yang berlaku turun temurun, dan bahkan sampai pada hari ini. Misalnya: Kasihilah musuhmu, berbuatlah baik kepada orang-orang yang membenci kamu; mintalah berkat bagi orang-orang yang mengutuk kamu; berdoalah bagi orang yang mencaci kamu (Lukas 6:27-28). Jikalau dunia membenci kamu, ingatlah bahwa ia tlah lebih dahulu membenci AKU daripada kamu. Sekiranya kamu dari duni4 tentulah dunia mengasihi kamu sebagai miliknya. Tetapi karena kamu bukan dari dunia, melainkan AKU telah memilih kamu dari dunia, sebab itulah dunia membenci kamu (Yohanes 15:18-19). Barangsiapa menampar pipimu yang satu, berikanlah juga kepadanya pipimu yanglain (Lukas 6:29). jika hal-hal ini dipahami dengan baik dan diamalkan dalam kehidupan bermasyarakat, maka pasti kecenderungan untuk berkonflik, paling kurang dapat diperkecil atau diturunkan. Campur Tangan Pemerintah Pada masa kini peran dan tindakan pemerintah (sangat) kurang memadai dalam menangani konflik yang terjadi di berbagai daerah di tanah air. Para penanggung jawab di bidang keamanan dan ketertiban serta para penegak hukum kurang meresponi bencana kemanusiaan yang sudah dan sedang terjadi. Sampai sekarang, gereja-gereja Protestan dan gereja-gereja Injili masih belum maksimal dalam menghadapi issue ini. Kesannya bahwa hanya kelompok-kelompok tertentu yang berani menyuarakan penderitaan karena berbagai konflik yang terjadi. Tak dapat disangkal bahwa sekarang denominasi-denominasi Injili mulai menghadapi issue ini dengan menyediakan brosur-brosur, paper -paper, majalah-majalah untuk jemaat mereka. Barangkali sudah saatnya sekarang untuk pemerintah campur tangan secara inten dalam menangani berbagai konflik yang terjadi. Memang kita tidak mengharapkan dari pemerintah semua jawaban untuk masalah ini. Kita mau supaya kepurtusan-keputusan mereka 6 Qasim Mathar, Pluralisme..., hal. 8 I9 J urna[ Teo [ogi SUT J ffiay Ma{gss ar (pemerintah itu), para pembuat undang-undang, petugas keamanan dan penegak hukum, mendemonstrasikan kehormatan untuk kehidupan manusia. Semua unsur terkait perlu insaf atau menyadari issue-issue yang reai dan yang baik untuk memperkokoh dan memelihara harkat dan marlabat manusia Beberapa hal dapat diajukan kepada pemerintah sebagai bahan pertimbangan yang mungkin dapat menjelaskan peranannya, antara lain: (1) Sebagai penyelenggara keadilan, pemerintah mempunyai peranan yang sah sehubungan dengan keputusan menyangkut kehidupan dan kematian. Kita beranggapan bahwa setiap orang, tanpa kecuali, di Republik ini mempunyai hak hidup yang sama, sebab itu, pemerintah tidak boleh melalaikan tanggung jawabnya dengan hanya memutuskan bahwa semua orang harus menghargai dan menghormati sesamanya/ tetapi tidak mengambil tindakan ketika ada orang yang menginjak-injak hak hidup orang lain. (2) Pemerintah bertanggung jawab untuk menjaga kehidupan manusia pada semua situasi dan keadaan. Walaupun dalam satu keadaan yang luar biasa, misalnya: waktu perang, terdapat suatu kekecualian, pemerintah harus melaksanakan tanggung jawabnya dengan satu prasangka yang memihak kepada pemeliharaan kehidupan manusia. (3) Demi memenuhi tanggung jawabnya dalam hal memelihara kehidupan manusia, pemerintah harus menjamin bahwa keadaankeadaan yang mendukung kehidupan manusia berada dalam lingkungan kekuasaannya. Dalam mendukung kehidupan ini, masyarakat juga perlu diinsafkan akan tanggung jawabnya satu terhadap yang lain dalam segala hubungan dengan kehidupan. Pemerintah patut menyediakan dukungan untuk masyarakat yang tidak mempunyai penghasilan yang cukup untuk menjamin hidupnya dan untuk mengurangi kesenjangan yang ada. Pada waktu yang sama pemerintah patut juga mengumpulkan anggota masyarakat yang dipimpinnya untuk menginsafkan mereka akan tanggung jawabnya dalam bermasyarakat. (4) Setiap kebijaksanaan umum mengenai kehidupan manusia harus ditempatkan dalam konteks kebijaksanaan mengenai hubungan sosial kemasyarakatan. Pemerintah bertanggung jawab untuk memelihara kehidupan setiap orang. Pemerintah patut membantu kelangsungan hidup dan menolong menciptakan satu lingkungan yang positif di mana setiap orang patut menerima tanggung jawab dan kesukaan dalam hubungannya satu dengan yang lain. 20 to[ enang ani M as ai ah fu ffi ( Ag am a (5) Pemerintah patut bertindak untuk memperbaiki pengertian masyarakat tentang issue ini. Mereka yang tidak menghargai kehidupan sesamanya patut didorong untuk mempertimbangkan kembali kesimpulan mereka. Mereka yang hampir sama sekali tidak memperdulikan situasi-situasi yang dialami sesamanya patut didorong untuk menunjukkan lebih banyak belas kasihan dan memberikan 'perhatian yang sesuai dengan kebijaksanaan yang positif yang mendukung kehidupan. Respon Orang-Orang Kristen Sebagai orang-orang yang percaya kepada Yesus Kristus, kita harus memberikan respon dengan saflr pradugabahwa semua kehidupan manusia bernilai, baik yang beragama ini maupun yang beragama itu. Kita harus berdiri teguh dan mendukung pendirian yang Alkitabiah yang beranggapanbahwa semua kehidupan manusia berharga di mata Tuhan. Kita patut mendukung anggapan bahwa kita tidak berhak menentukan siapa yang layak untuk hidup dan siapa yang tidak di suatu negeri. Orang-orang kristen harus melibatkan diri dalam issue-issue kemanusiaan, maksudnya orang-orang kristen harus berbuat sesuatu. Timbul pertanyaan, apakah yang dapat kita lakukan? Berikut ini penulis akan mendaftarkan beberapa hal yang orangkristen dapat lakukan, antara lain: orang (1) Berdoa, minta pimpinan dan campur tangan Tuhan. Alkitab, berkata, Don orang yang benar bila dengan yakin didoaknn sangat besar kuasanya (Yakobus 5:16b). Kamu tidak memperoleh apa-apa knrena knmu tidakberdoa (Yakobus 4:2b). (2) Menulis artikel-artikel baik tentang pengertian konflik maupun dampak-dampaknya untuk dapat dimuat di surat kabar atau di majalah-majalah. (3) Mengusulkan kepada pemerintah agar mengambil tindakantindakan konkrit dalam menangani masalah konflik, termasuk yang bernuansa SARA. Penulis sepakat dengan aktivis kemanusiaan, Imam Prasodjo, pada suatu saat ketika ia berada di tempat pengungsian warga Maluku di Bitung, Sulawesi Utara, yang memberikan nilai plus kepada pemerintah dalam menangani pengungsi, tetapi menyayangkan bahwa sejumlah janji pemerintah tidak terealisir.t T Imam Prasodjo dalam Dialog Khusus Liputan6.com akarta, Pukul08:08 \MB. 21 ' lurna[teofogi S'Tf JffiaY Ma(assar (4) Mendesak gembala-gembala sidang jemaat dan pemimpinpemimpin kristen untuk memberikan penerangan tentang cara bagaimana meredahkan dendam dan amarah yang menyulut terjadinya konflik. (5) Mendorong semua warga gereja untuk menghindari terjadinya konflik horisontal dengan sesama warga masyarakat lainnya' (6) Membentuk panitia-panitia yang berbeban untuk keperluan sosial di dalam gereja dan masyarakat. (7) Menyediakan buku-buku8, kaset-kaset, audio-visual, buletinbuletin yang dapat memberi pengertian baik untuk diri sendiri maupun untuk orang lain tentang akibat konflik' (B) Menyingkapkan kerusakan rohani, fisik dan psikis yang dialami oleh orang-orang yang mengalami konflik' (9) Berbicara kepada orang lain. Nabi Yehezkiel memperingatkan bahwa bila kita tidak memberikan peringatan kepada orangorang yang melakukan kesalahan (dosa), Allah akan menghukum mereka dan kita; tetapi biia kita memberikan peringatan kepada mereka dan mereka masih melakukan yang jahat itu, Allah akan menghukum mereka, tetapi kita tidak, karena kita sudah memenuhi tanggung jawab kita (Yehezkiel 33:8-9). Dalam Amsal 24:71'-12, firman Tuhan berkata, Bebsskan mereka yang diangkut untuk dibunuh, selamatkan ornng yang terhuyung-huyung menuju tempat peffinncungan' Kalau engkau berkata: sungguh ksmi tidnk tahu hnl itu. Apakah Dia yang menguji hati tidak tshu yang sebenarnya? Apakah Dia yang meniaga iiwamu tidakmengetnhuinya, dsn membnlas msnusia menurut perbuatannya? (10)Mendukung organisasi atau lembaga-lembaga yang berdiri teguh pada pendirian yang anti kekerasan dan anti konflik' semua hal ini tidak gampang untuk dilakukan, bahkan tidak menvenangkan Namun kita dapat memohon kepada Allah agar Ia mendorong dan memampukan kita untuk melakukannya sebagai satu respon kiti kepada firminnya dan terhadap situasi-situasi aktual di sekrtar kita s Contoh buku, antara lain: nuku Pedomsn Pentbina,;n Kerukunnn l1!du7: Beragams; Laporan-laporan penyelei: ggara-an cralo (berup_a stensilan), juga Gar\s-Goris' Eesnr 1lalttai N iga,',, : :, JHN) t th un 7978, khususrrya: Irembangunan di bid,:ng Agam? d..i irepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, Sosial Budaya. 22 Mennng oni M as at afi rrp nf ti k- Ag offia Keterbukaan, Toleransi dan Dialog Menyadari bahwa pluralitas adalah suatu kenyataan hidup manusia, maka gereja harus memiliki sikap keterbukaan, toleransi dan dialog. Keterbukaan menuntut pengakuan akan kekurangan dan kelemahan yang terdapat pada diri sendiri, disamping kelebihan dan kekuatan yang dimiliki. Dengan kata lain, keterbukaan menuntut pengakuan terhadap kelebihan dan kekuatan pihak lain. Toleransi, dalam hal bermasyarakat dan bukan dalam soal beriman,e menuntut ketulusan dan kelapangan dada di dalam menerima kehadiran pihak lain di sekitar kita. Harus diakui bahwa kepelbagaian adalah suatu realita yang tidak dapat disangkal. Dialog sebagai upayabersama melalui kerja sama sosial nntuk membangun kepercayaan dan saling pengertian serta persaudaraan di antara berbagai kelompok komunitas yang berbeda, menuntut tingkat pengetahuan dan kearifan tertentu. Memang dialog menuntut cara-cara dan prosedur-prosedur vang baik di dalam mewujudkannva, tetapi dengan rnenyadari bahwa kemajemukan adalah suatu kenyataan di dunia ini, maka dialog perlu ditumbuhkan secara terus menerus dan berkesinambungan, Dr. Zakaria Ngelow, Ketua STT Intim Makassar, ketika berbicara tentang dialog keadilan,l0 menyebutkan tiga hal penting, yaitu: (1) Pluralitas sosial yang sering diwarnai konflik membutuhkan clialog sebagai cara terbaik untuk dapat hidup bersama dalam persaudaraan yang damai. (2) Dialog keadilan merujuk pada kaitan mendasar antara perdamaian dan keadilan sosial, di mana dialog terarah- pada kesepahaman mengenai arti dan usaha-usaha bersama melawan ketidakadilan. (3) Keadilan dan ketidakadilan bergerak bagai jentera kehidupan, sebab itu dialog birkanlah urusan sekali tuntas melainkan perjuangan bersama terus-menerus. Dalam Alkitab, yang diakui dan diterima oleh umat Kristen sebagai Firman Allah dan yang merupakan otoritas tertinggi, dikatakan demikian: Kasih dan kesetiaan akan bertemu, keadilan dan damai sejahtera akan bercium-ciuman. Kesetiaan akan tumbuh dari bumi, dan k6adilan akan menjenguk dari langit (Mazmur 85:11-12) e Penulis berpendapat bahwa iman tidak dapat ditoleransikan karena iman itu bersifat eksklusio. to ZakariaNgelow, 'Pluralitas, Konflik dan Dialog dari Perspektif Kristen Seminar sehiri dengan tema: Pluralisme, Konflik dan Pembeidayaan Untuk Rekonsiliasi, dalanirangka HUT ke-37 Gereja Toraja Jemaat Elim (Palu, 16 April2003), hal. 1 23 7 umat teo togi STT I affray Makass or ...Kejarlah keadilan, kesetiaan, kasih dan damai bersama-sama dengan mereka yang berseru kepada Tuhan dengan hati yang mumi (2Timotius 2:22) Dan oleh Dialah Ia memperdamaikan segala sesuatu dengan dirinya, baik yang ada di bumi, maupun yang ada di Sorga, sesudah Ia mengadakan pendamaian oleh darah salib Kristus (Kolose 1:20). Saudara-saudaraku yang kekasih, marilah kita saling mengasihi, sebab kasih itu berasal dari Allah; dan setiap orang yang mengasihi, lahir dari Allah dan mengenal Allah. Barangsiapa tidak mengasihi, ia tidak mengenal Allah, sebab Allah adalah kasih (lyohanes 4:7-8). Ujilah segala sesuatu dan peganglah yang baik. Jauhkanlah dirimu dari segala jenis kejahatan. (ltesalonika 5:27-22). Inilah dasar bagi setiap orang yang merindukan kehidupan dan suasana saling mengasihi. Senada dengan ini, Rivai Burhanuddin, mengatakan ... pemikiran bersahqbat serta saling knsih mengasihi itu, sangat diperlukan pada masa kita sedang mengikuti rencana pemerintah NRI yang sedang membangun dalam segala bidang dewasa ini, demi untuk mengisi kemerdeknan tannh air kita yang telah dianugerahknn oleh Tuhan kepada semua raky at Indonesia ini. 11 Pergumulan Masa Depan Mengharapkan suatu masa depan yang lebih baik bagi semua pihak, khususnya bagi umat yang beraneka agama, yang hidup-bersama sebagai satu bangsa, merupakan suatu impian yang terlalu indah sehingga tidak mudah untuk mencapainya. Kesamaan visi dan misi perlu digalang dalam usaha membangun civil sosiety , bahkan komitmen bersama untuk masyarakat yang damai dan bersahabat serta yang anti kekerasan perlu diperkuat. Penulis merasa lega ketika Liputan6.com memberitakan bahwa pemerintah akan meniadakan penyebab konflik untuk menyelesaik4n pertikaian di daerah.12 Kita berharap bahwa janji pemerintah ini tidak sekedar janji belaka, tetapi sesuatu yang dapat direalisasikan dalam kehidupan yang nyata. Alangkah baiknya, kalau semua umat manusia pada masa modern ini, dapat menunjukkan persahabatan yang aklab dalam membangun kesatuan dalam kebhinnekaan . Yang dapat mengikat seluruh kelompok masyarakat yang majemuk ini adalah keberhaiilan di dalam menegakkan keadilan baik dalam beragama maupun dalam berdemokrasi serta keadilan dalam b
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks