PENGARUH LAYANAN INFORMASI PEMAHAMAN DIRI TERHADAP EFIKASI SISWA KELAS XI SMAN 2 SUNGAI RAYA

Please download to get full document.

View again

of 11
143 views
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.

Download

Document Related
Document Description
PENGARUH LAYANAN INFORMASI PEMAHAMAN DIRI TERHADAP EFIKASI SISWA KELAS XI SMAN 2 SUNGAI RAYA Maria Fransiska, Asrori, Sri Lestari Program Bimbingan dan Konseling FKIP Untan Pontianak
Document Share
Document Transcript
PENGARUH LAYANAN INFORMASI PEMAHAMAN DIRI TERHADAP EFIKASI SISWA KELAS XI SMAN 2 SUNGAI RAYA Maria Fransiska, Asrori, Sri Lestari Program Bimbingan dan Konseling FKIP Untan Pontianak Abstrak : Penelitian ini bertujuan untuk memperoleh tentang pengaruh layanan pemahaman diri terhadap efikasi diri peserta didik kelas XI SMA Negeri 2 Sungai Raya. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif dengan bentuk studi hubungan dan menggunakan pendekatan kuantitatif. Populasi dalam dalam penelitian ini berjumlah 182 peserta didik dan jumlah sampel peserta didik. Teknik yang digunakan penelitian ini adalah teknik komunikasi langsung dan tidak langsung. Alat pengumpul data yang digunakan adalah kuesioner, inventori dan wawancara. Dari hasil penelitian yang dilakukan dengan menggunakan analisis indeks determinasi maka peneliti dapat mengambil kesimpulan bahwa terdapat pengaruh signifikan antara layanan pemahaman diri terhadap efikasi diri peserta didk dengan mencapai persentase 25% masuk dalam kategori rendah. Kata kunci : Layanan Informasi, Pemahaman Diri, Efikasi diri Absract : This study aimed to obtain information on the effect of information services on the efficacy of self-understanding self-learners class XI SMA Negeri 2 Sungai Raya. The method used in this research is descriptive method and form of association studies using a quantitative approach. The population in this research were 182 students and the number of sample of learners. Techniques used this research is the technique of direct and indirect communication. Data collection tool used is a questionnaire, inventory and interviews. From the results of research conducted by using a determination index analysis, the researchers can conclude that there is significant influence between the information service of self-understanding of the participants' self-efficacy didk to reach the percentage of 25% included in the low category. PKeywords : Information service, Self Understanding, Self Efficacy ada masa remaja awal, penyesuaian diri dengan kelompok sangat penting bagi remaja, akan tetapi lambat laun mereka mulai mencari identitas diri dan tidak puas lagi dengan menjadi sama dengan teman-teman dalam segala hal. Erikson (Hurlock, 2002:208) menyatakan bahwa, Identitas diri yang dicari remaja berupa usaha untuk menjel6askan siapa dirinya, apa peranannya dalam masyarakat. 1 Tugas perkembangan siswa yang terakhir yaitu mengembangkan konsep diri, hal ini harus diperhatikan dan dikembangkan oleh remaja karena dengan konsep diri menjelaskan gambaran diri yang bersifat umum yang meliputi banyak aktivitas dan bisa mencakup perasaan dan kepercayaan. Dengan kata lain efikasi diri dan pemhaman tentang diri sangat berkaitan. efikasi diri merupakan salah satu aspek pengetahuan tentang diri atau self knowledge yang paling berpengaruh dalam kehidupan manusia sehari-hari. Hal ini disebabkan efikasi diri yang dimiliki ikut mempengaruhi individu dalam kehidupan manusia sehari-hari. Seseorang yang memiliki efikasi diri yakin bahwa mereka bisa berhasil mencapai tujuan. Mereka harus beruapaya secara intensif dan bertahan ketika mereka menghadapi kesulitan. Hal ini sejalan dengan pendapat Santrock (2007:265) menyatakan siswa dengan efikasi diri (self efficacy) yang tinggi mendukung pernyataan saya tahu bahwa saya akan mampu mempelajari materi dikelas ini dan saya berharap saya mampu melakukan aktivitas ini dengan baik. Guru Bimbingan konseling menggunakan layanan pemahaman diri untuk memberi pemahaman kepada siswa tentang pentingnya efikasi diri, untuk mencegah rendahnya kepercayaan diri siswa terhadap kemampuan yang dimiliki. Dalam hal ini Sukardi dan Sumiati (1990:33) menyatakan, Fungsi dari bimbingan dan konseling adalah sebagai fungsi pemahaman dan pencegahan. Dengan diberikannya layanan pemahaman diri siswa dapat mengetahui kemampuan yang dimilikinya sehingga siswa dapat mengatasi segala hambatan dan kondisi apapun dalam mengerjakan tugas. Berdasarkan hasil pengamatan awal terhadap siswa kelas XI di sekolah SMAN 2 Sui Raya masih banyak ditemui siswa yang memiliki efikasi diri (self efficacy) yang rendah, seperti masih banyak siswa mengalami kesulitan dalam mencapai hasil akademik yang bagus, menurunnya minat belajar dari dalam diri siswa karena berdasarkan ciri-ciri individu yang memiliki self efficacy yang rendah akan berusaha menghindari tugas yang dianggap sulit dan akan mudah putus asa ketika mengalami hambatan dalam mencapai suatu tujuan. Berdasarkan uraian diatas maka peneliti ingin memperoleh lebih dalam lagi tentang pengaruh Layanan Informasi Pemahaman Diri terhadap Efikasi Diri Siswa Kelas XI SMAN 2 Sui Raya Kabupaten Kubu Raya. METODE PENELITIAN Dalam penelitian ini digunakan metode deskriptif. Bentuk penelitian menggunakan bentuk studi hubungan (intertelationship studies) yaitu dengan cara mengungkapkan brntuk hubungan timbal balik anatara variabel yang diselidiki/atau berupa mencari hubungan diantara variabel-variabel yang diteliti. Populasi dalam penelitian ini adalah peserta didik kelas XI SMA Negeri 2 Sungai Raya dengan jumlah 182 peserta didik seperti terlihat pada tabel sebagai berikut. 2 Table 1 Sebaran Populasi Penelitian No Kelas Populasi Siswa Jumlah Laki-Laki Perempuan 1. XI IPA XI IPA XI IPA XI IPS XI IPS XI IPS Jumalah Sumber : TU SMAn 2 Sui Raya Sehubungan dengan penelitian ini, jumlah populasi sebanyak 182 peserta didik, akan terlalu besar dan berat bagi peneliti bila menggunakan penelitian populasi, maka diambil % dari populasi yang tersedia. Pengambilan jumlah sampel dari populasi berdasarkan pendapat Riduwan dan Akbon (2010:254) menyatakan bahwa, apabila jumlah subjek penelitian kurang dari 100, maka dapat diambil semua dan penelitiannya merupakan penelitian populasi, jika subjek lebih besar dari 100, maka dapat diambil 10-15% atau 20-25% menyesuaikan dengan kemampuan peneliti, luas wilayah, dan resiko yang ditanggung peneliti. Dari keterangan data diatas, maka peserta didik yang dijadikan sampel seluruh peserta didik kelas XI SMA Negeri 2 Sungai Raya yaitu sebagai berikut : Tabel 2 Sebaran Sampel Penelitian No Kelas 1 XI IPA 1 2 XI IPA 2 3 XI IPA 3 4 XI IPS 1 % Laki-laki Jumlah Siswa % Perempuan Jumlah x 10 = 3 x 20 = 6 9 x 9 = 2,7 = 3 x 21 = 6,3 = 7 10 x 8=2,4 = 3 x 21= 6,3 = 7 10 x 15 = 4,5 = 5 x 16 = 4,8 = 5 XI IPS 2 x 18 = 5 x 14 = 4,2 = XI IPS 3 x 10= 3 x 20 = 6 9 Jumlah Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik komunikasi langsung dan tidak langsung. Alat pengumpuldata yang digunakan adalah angket dan pedoman wawancara. Teknik analisis data peda penelitian ini yaitu menggunakan deskriptif dan analisis product moment. Untuk menjawab sub masalah 1 dan 2 digunakan rumus persentase menurut Arikunto ( 2013:68) yaitu sebagi berikut : X% = n N x 100 Keterangan : X % = persentasi yang dicari n = nilai yang diperoleh N = nilai total %= tingkat keberhasilan yang dicapai Menurut Arlizon (dalam Ferlinita, 2013:5) untuk menganalisis data digunakan perhitungan persentase, sebagai berikut : Tabel 3 Tolok Ukur Rentang Persentase No Rentang Skor Persentase Keterangan ,24% 100% Tinggi ,33% 66,66% Sedang ,00% 32,75% Rendah Untuk menjawab sub masalah tiga penelitian ini menggunakan analisis indeks determinasi untuk mengetahui besarnya pengaruh antara variabel bebas dan variabel terikat dengan menggunakan indeks determinasi dengan rumus yang dijelaskan oleh Asrori dan Ali (2014: 94) yaitu r 2 x 100%, di mana r 2 merupakan hasil dari perhitungan korelasi yang dikuadratkan. 4 HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Hasil penelitian Penelitian dilaksakan pada tanggal 4 Agustus 2016 dan selesai pada tanggal 14 agustus Langkah pengumpulan data dan penelitian adalah membagikan angket sebanyak 70 item kepada siswa kelas XI IPA 1, XI IPA 2,XI IPA 3, XI IPS 1, XI IPS 2 dan XI IPS 3 yang sudah ditentukan sebagai sampel dalam penellitian. Lembar jawaban angket yang sudah terkumpul diperiksa satu persatu, yaitu untuk mengetahui adanya angket yang rusak, tidak lengkap atau diisi secara salah dan tidak dapat digunakan. Hasil pemeriksaan menunjukan bahwa seluruh angket dapat digunakan. Adapun analisis layanan pemahaman diri peserta didik kelas XI SMA Negeri 2 sungai raya dapat dilihat pada tabel sebagai berikut : Aspek Variabel Bentuk kegiatan yang dilaksanakan oleh guru bimbingan dan konseling dalam layanan pemahaman diri Materi yang disampaikan oleh guru pembimbing dalam layanan pemahaman diri Metode yang digunakan oleh guru pembimbing dalam layanan pemahaman diri Tabel 4 Persentase Layanan Informasi Pemahaman Diri X X Indikator Aktual ideal Pertemuan klasikal a. Pelaksanaan b. Evaluasi a. Intelektual b. Sosial c. Bahasa d. Emosi e. Moral f. Psikomotor a. Ceramah b. Diskusi c. Tanya jawab % Kategori ,34% Baik ,06% Baik ,15% Baik 5 Media pembelajaran yang digunakan pada layanan pemahaman diri a. Media visual b. Media audio c. Media audio visual ,14% Baik Total ,65% Baik Berdasarkan tabel 4 menunjukkan bahwa secara keseluruhan layanan pemahaman diri mencapai skor aktual 4831 dari skor maksimal ideal 5916 berarti mencapai 82% berada pada kategori Baik. Agar dapat melihat layanan pemahaman diri secara rinci dapat dilihat sebagai berikut: 1) Pelaksanaan layanan mencapai skor aktual 1188 dari skor ideal 1392 berarti mencapai 85% ditafsirkan bahwa pelaksanaan layanan pemahaman diri di Sekolah Menengah Atas Negeri 2 Sui Raya dilaksanakan sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan.2) Materi layanan pemahaman diri mencapai skor aktual 1999 dari skor maksimal ideal 2436 berarti mencapai 82 % dan dikategorikan sangat baik dengan arti kata lain materi yang disampaikan oleh guru pembimbing berhasil disampaikan dengan baik dan peserta didik dapat memahami materi yang disampaikan oleh guru pembimbing. 3) Metode yang digunakan oleh guru pembimbing mencapai skor aktual 1025 dari skor maksimal ideal 1218 mencapai 84% pada kategori sangat baik dengan kata lain metode yang digunakan guru pembimbing dalam menyampaikan layanan pemahaman diri sudah tepat untuk mendukung penyampaian materi pemahaman diri. 4) Media yang digunakan oleh guru pembimbing mencapai skor aktual 619 dari skor maksimal ideal 870 mencapai 71% pada kategori baik Adapun analisis persentasi efikasi diri peserta didik kelas XI SMA Negeri 2 Sungai Raya tertera pada tabel dibawah ini: 6 Tabel 5 Persentase Efikasi Diri Aspek Dimensi Tingkat (Level) Dimensi Kekutan (Strength) Dimensi Generalisasi (Generality) Indikator 1. Siswa yakin mampu memahami materi yang sulit 2. Siswa yakin mampu mengatasi hambatan dalam tingkat kesulitan tugas yang dihadapinya. 3. Siswa yakin mampu mencapai prestasi yang tinggi. X Aktual X Ideal % Kategori ,54% Tinggi 1. Siswa yakin pengalaman buruk tidak akan menghalangi pencapaian keberhasilan 2. Siswa yakin mampu menyelesaikan tugas dengan tuntas ,88% Tinggi 1. Siswa yakin memiliki kemampuan dalam berbagai macam tugas 2. Siswa yakin ,88% Tinggi mampu mengerjakan tugas dalam berbagai situasi dan kondisi Total ,31% Tinggi Berdasarkan tabel 5 bahwa secara keseluruhan efikasi diri peserta didik kelas XI SMA Negeri 2 Sungai Raya pada kategori ting dengan skor aktual 4988 dari skor maksimal ideal 5916 mencapai 84%. 7 Agar dapat melihat efikasi diri peserta didik kelas XI SMAN 2 Sui Raya secara rinci dapat dilihat sebagai berikut: 1) Tingkat kesulitan tugas yang diberikan oleh guru pembimbing tidak memiliki pengaruh yang besar terhadap keyakinan peserta didik terhadap kemampuan yang dimilikinya, terbukti dari skor aktual mencapai 2298 dari skor maksimal ideal 2784 mencapai 83 % pada kategori Tinggi. 2) Efikasi yang dimiliki peserta didik kelas XI SMAN 2 Sui Raya dikategorikan sangat baik dengan skor aktual 1392 dari skor maksimal ideal 1566 mencapai 89 % maka dari hal itu meskipun peserta didik memilki pengalaman yang buruk seperti prestasi menurun akan tetapi tidak membuat peserta didik menyerah dan menggoyahkan keyakinan siswa terhadap kemampuan yang dimiliki. 3) Tinggi rendahnya efikasi diri dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya faktor generalisasi yaitu efikasi diri dapat dipengaruhi oleh bidang mata pelajaran tertentu. Akan tetapi dikelas XI SMAN 2 Sui Raya hanya sedikit pengaruhnya dapat dilihat dari skor aktual mencapai 1298 dari skor maksimal ideal 1566 mencapai kategori Tinggi. Untuk menjawab sub masalah ketiga dalam rumusan penelitian, nilai korelasi (r) yang didapat dengan menggunakan spss versi 16 adalah tertera pada tabel sebagai berikut : Tabel 6 Korelasi Layanan Informasi Pemahaman Diri Terhadap Efikasi Diri Layanan Efikasi Descriptive Statistics Mean Std. Deviation N layanan pemahaman diri efikasi diri Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Correlations layanan pemahaman diri efikasi diri Tabel 6 dilakukan penelitian kepada responden yang sesuai dengan karakteristik populasi dengan db = n-2 = -2=56, dan taraf signifikan 0,05 maka diperoleh rtabel = 0,266 dari hasil yang didapat rhitung 0,500. Hal ini menunjukkan 1 8 terdapat hubungan signifikan antara layanan pemahaman diri terhadap efikasi diri. Untuk mencari besarnya pengaruh layanan pemahaman diri terhadap efikasi maka hasil korelasi (r) 0, % = 25 maka dapat disimpulkan bahwa besarnya pengaruh layanan pemahaman diri terhadap efikasi diri sebesar 25%. Pembahasan Layanan Infomasi Pemahaman Diri Layanan pemahaman diri adalah layanan bimbingan konseling yang berupa yang diberikan kepada peserta didik tentang pemahaman diri agar peserta didik dapat memahami diri pribadi secara keseluruhan dan dapat mengambil keputusan dalam hidupnya. Seperti yang telah dijelaskan tentang definisi layanan dan pemahaman diri. Menurut Aqip (2012:20) menyatakan bahwa, layanan adalah layanan bimbingan dan konseling yang memungkinkan peserta didik menerima dan memahami berbagai yang dapat dipergunakan sebagai bahan pertimbangan dan pengambilan keputusan untuk kepentingan peserta didik. Sedangkan menurut Sukmadinata (2009:215) mengemukakan bahwa pemahaman diri adalah pemahaman keseluruhan kepribadiannya dengan segala latar belakang dan interaksinya dengan lingkungan. Dari hasil data analisis layanan pemahaman diri dapat disimpulkan bahwa layanan yang diberikan oleh guru pembimbing dapat dilaksanakan dengan baik yaitu mencapai skor 82 % dengan kategori sangat baik yang berarti langkah-langkah layanan dapat dilaksankan. Penjelasan lebih lanjut adalah sebagai berikut : Persiapan Dari hasil wawancara yang telah dilaksanakan memperoleh bahwa halhal yang dilakukan oleh guru pembimbing sebelum melaksankan layanan pemahaman diri adalah menyiapkan satuan layanan (RPL), mencari materi yang akan disampaikan dari berbagai sumber, menentukan metode dan media yang akan digunakan. Hal ini sesuai dengan teori yang seharusnya dilakukan pada tahap persiapan yaitu menurut Sukardi dan Sumiati (1990:37) menyatakan bahwa pada tahap persiapan meliputi menetapkan tujuan dan isi termasuk alasanalasanya, mengidentifikasi sasaran yang akan menerima dan menetapkan teknik penyampaian dan menetapkan jadwal waktu kegiatan. Pelaksanaan Pada tahap pelaksanaan mencapai skor 90 % pada kategori sangat baik keberhasilan ini didukung dengan materi yang diberikan, metode dan media. Penyajian materi mencapai skor 82 %, penggunaan metode mencapai skor 84% dan penggunaan media mencapai skor 71%. Pelaksanaan layanan perlu memperhatikan teknik yang digunakan dalam menyampaikan layanan apakah dapat menarik perhatian peserta didik. Seperti yang telah dijelaskan oleh Sukardi dan Sumiati (1990:38) menyatakan bahwa, pelaksanaan penyajian tentu saja tergantung pada langkah persiapan, terutama pada teknik yang digunakan. 9 Evaluasi Dari hasil wawancara dengan guru pembimbing memperoleh bahwa langkah evaluasi dilakukan untuk mengetahui apakah peserta didik memahami materi pemahaman diri yang disampaikan oleh guru pembimbing. Seperti yang telah dijelaskan oleh Sukardi dan Sumiati (1990:39) manyatakan bahwa, manfaat dari langkah evaluasi adalah untuk melihat seberapa jauh peserta didik mampu menangkap yang disampaikan. Dan dari hasil pengolahan angket memperoleh skor 81% pada kategori sangat baik dengan kata lain evaluasi yang dilakukan sudah terlaksana dan berjalan dengan baik. Efikasi Diri Efikasi diri adalah keyakinan individu terhadap kemampuan yang dimiliki dalam berbagai situasi yang sulit dalam hidunya, dan menghasilkan tingkah laku yang dinginkan. Sejalan dengan pendapat Santrock (2007:265) menyatakan bahwa, efikasi diri adalah keyakinan dan kemampuan diri dalam menguasai suatu situasi dan menghasilkan akhir yang diinginkan. Peserta didik yang memiliki efikasi diri tinggi tidak mudah menyerah pada kesulitan mengerjakan tugas. Sesuai dengan pendapat Gufron (2010:76) menyatakan bahwa, dalam situasi yang sulit siswa dengan efikasi diri tinggi akan berusaha lebih keras untuk mengatasi tantangan yang ada. Dari hasil pengolahan data angket yang disebarkan kepada peserta didik untuk mengetahui efikasi diri yang dimilikinya memperoleh skor 84% dengan masingmasing indikator yaitu : peserta didik yang mampu memahami materi yang sulit mencapai skor 83% dengan arti kata cara guru menyampaikan materi mudah dipahami dan menarik sehingga apa yang disampaikan mudah dimengerti oleh peserta didik, peserta didik yakin mampu mengatasi hambatan dalam tingkat kesulitan tugas yang dihadapinya mencapai skor 81%, peserta didik yakin mampu mencapai prestasi yang tinggi mencapai skor 84%, peserta didik yakin pengalaman buruk tidak akan menghalangi pencapaian keberhasilan mencapai skor 91%, peserta didik yakin mampu menyelesaikan tugas dengan tuntas mencapai skor 87%, peserta didik yakin memiliki kemampuan dalam berbagai macam tugas mencapai skor 86% dan yang terakhir yaitu peserta didik yakin mampu mengerjakan tugas dalam berbagai situasi mencapai skor 79% pada kategori baik dengan kata lain peserta didik mampu mengatasi situasi apapun pada saat mengerjakan tugas. Maka dapat disimpulkan bahwa efikasi diri yang dimiliki peserta didik kelas XI SMA Negeri 2 Sungai Raya pada rentang pada kategori sangat baik. KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan Berdasarkan hasil dan pengolahan data kuesioner dan inventori maka secara umum hasil penelitian ini menunjukkan terdapat pengaruh signifikan antara layanan pemahaman diri terhadap efikasi diri. Secara khusus dapat disimpulkan sebagai berikut: 1) Tingkat layanan pemahaman diri peserta didik kelas XI SMA Negeri 2 Sungai Raya pada kategori baik. Artinya guru pembimbing menyampaikan materi pemahaman diri dengan baik sehinggan materi yang 10 disampaikan dapat dipahami pesertan didik. 2) Tingkat efikasi diri peserta didik kelas XI SMA Negeri 2 Sui Raya pada kategori tinggi dalam arti peserta didik yakin akan kemampuan yang dimiliki dan peserta didik dapat mengatasi kesulitan dan hambatan pada saat mengerjakan tugas. 3) Pengaruh antara layanan pemahaman diri terhadap efikasi diri peserta didik kelas XI SMA Negeri 2 Sungai Raya tergolong rendah artinya dengan diberikannya layanan pemahaman diri mempengaruhi efikasi diri peserta didik. Saran Mengacu dari hasil penelitian diatas maka dapat disarankan hal-hal sebagai berikut: 1) Diharapkan kepada peserta didik yang masih rendah tingkat efikasi dirinnya dapat memahami kembali tentang keseluruhan kepribadiannya sehingga dapat mengetahui kelebihan dan kekurangannya sehingga tidak memiliki keraguan pada kemampuan yang dimiliki. 2) Diharapkan guru pembimbing dapat melaksanakan kegiatan layanan pemahaman diri tidak hanya melibatkan aspek kogitif akan tetapi juga melibatkan aspek afektif seperti kegiatan bermain peran yang menuntut efikasi diri peserta didik. 3) Pada penelitian ini masih memiliki kekurangan diharapkan pada penelitian selanjutya dapat menambahkan variabel lain yang menyangkut tetang efikasi diri sehigga menambah pengetahuan tentang hal-hal yag menyangkut efikasi diri. SUMBER RUJUKAN Arikunto, Suharsimi. (2013). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta. Rineka Cipta Aqip, Zainal. (2012). Ikhtisar Bimbingan dan Konseling di Sekolah. Bandung : Yrama Widya Asrori, M. dan Al
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks