Oleh: A.A.Ngurah Rai Suarjaya Di Putra Cokorde Dalem Dahana Bagian Hukum Perdata Fakultas Hukum Universitas Udayana

Please download to get full document.

View again

of 6
258 views
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.

Download

Document Related
Document Description
PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP REKENING NASABAH BANK DALAM PERJANJIAN PENGGUNAAN ANJUNGAN TUNAI MANDIRI (ATM) PADA BANK NEGARA INDONESIA (BNI) CABANG TEUKU UMAR DENPASAR Oleh: A.A.Ngurah Rai Suarjaya Di Putra
Document Share
Document Transcript
PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP REKENING NASABAH BANK DALAM PERJANJIAN PENGGUNAAN ANJUNGAN TUNAI MANDIRI (ATM) PADA BANK NEGARA INDONESIA (BNI) CABANG TEUKU UMAR DENPASAR Oleh: A.A.Ngurah Rai Suarjaya Di Putra Cokorde Dalem Dahana Bagian Hukum Perdata Fakultas Hukum Universitas Udayana Abstrak : Dewasa ini sektor ekonomi dan keuangan memberikan kontribusi besar terhadap pembangunan nasional. Hal ini ditunjukkan dengan adanya Bank sebagai lembaga keuangan dalam penunjang pembangunan nasional. Pengembangan Bank mengunggulkan fasilitas yang dimiliki dengan memanfaatkan kecanggihan teknologi di antaranya Anjungan Tunai Mandiri (ATM) sebagai sistem dalam persaingan dengan bank lain dalam perebutan nasabah. Permasalahan yang diangkat dalam penulisan ini yaitu perlindungan hukum rekening nasabah, perlindungan hukum yang preventif berfungsi untuk memberikan perlindungan bagi nasabah dalam hal mencegah terjadinya sengketa serta perlindungan hukum yang represif berfungsi untuk memberikan perlindungan kepada nasabah dalam hal menyelesaikan terjadinya sengketa. Upaya penyelesaian akibat pembobolan rekening yaitu pemblokiran melalui nasabah pengguna ATM dan dilakukan pelaporan kepada pihak kepolisian. Kata Kunci: Anjungan Tunai Mandiri (ATM), Perlindungan Hukum, Pembobolan Rekening Abstract: Today the economic and financial sector contributes greatly to national development. This is indicated by the Bank as a financial institution in support of national development. Bank favor the development of facilities owned by utilizing the technological sophistication of whom Automated Teller Machine (ATM) as a system in competition with other banks in the race for customers. Issues raised in this writing that the legal protection of customer accounts, preventive legal protection serves to provide protection for the customers in terms of preventing disputes and legal protection that represif serves to provide protection to customers in terms of resolve disputes. Efforts to completion due account break-ins that blocking via customer ATM users and do reporting to the police. Key Words: Automated Teller Machine (ATM), Legal Protection, Piercing account 1 I. PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Perbankan merupakan sarana strategis dalam menunjang pembangunan nasional sektor ekonomi dan keuangan. 1 Bank merupakan fungsi utama dari perbankan yang merupakan lembaga keuangan bagi perseorangan, badan-badan usaha swasta dan negara, bahkan termasuk lembaga pemerintahan. 2 Pelayan terbaik merupakan peran penting bank terhadap nasabah, namun dewasa ini kejahatan bank banyak terjadi yaitu salah satunya kejahatan Anjungan Tunai Mandiri (ATM). 3 Fasilitas pengembangan bank yaitu ATM difokuskan untuk memenangkan persaingan dengan bank lain, karena ATM merupakan sistem elektronik yang diberikan bank pada nasabahnya untuk penyelesaian secara otomatis dari sebagian tugas para teller. Keunggulan yang didapat dari penggunaan ATM bertentangan dengan perjanjian menurut sistem Common Law, karena perjanjian bersifat baku dan tidak adanya kesempatan negosiasi pihak nasabah maupun pihak bank untuk menyampaikan maksud secara sepakat dan adil. 4 Kesetaraan ekonomis antara pihak nasabah dan pihak bank merupakan perjanjian dalam pembuatan ATM. Pasal 29 ayat (3) Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998 Tentang Perbankan merupakan landasan hukum dalam pembuatan perjanjian penggunaan ATM. Penggunaan ATM tidak terlepas dari kelemahan perjanjian penggunaan ATM yaitu bagaimana upaya perlindungan hukum yang dapat dilakukan oleh pemerintah dalam bidang perbankan, bagi para nasabah karena perundangundangan yang ada saat ini belum dapat dijalankan sesuai dengan fungsinya. 5 Berdasarkan situasi yang terjadi saat inilah yang membawa Bank Negara Indonesia (BNI) Cabang Teuku Umar Denpasar sebagai salah satu bank besar yang ada di Bali untuk melakukan fungsi-fungsinya sesuai dengan yang diharapkan oleh masyarakat sebagai nasabahnya. Fungsi ATM kepada masyarakat merupakan salah satu ujung tombak dalam kegiatan bank yang harus kembangkan demi kelancaran pembanguna nasional di sektor ekonomi dan keuangan. 1 Christine S.T. Kansil, 2000, Modul Hukum Dagang, Djambatan, Jakarta, hal Zaenal Asikin, 1997, Pokok-Pokok Hukum Perbankan di Indonesia, Cet. II, Raja Grafindo Persada, Jakarta, hal.4 3 Shidarta, 2000, Hukum Perlindungan Konsumen Indonesia, Grasindo, Jakarta, hal Johanes, 2004, Kartu Kredit-Dilematis Kontrak dan Kejahatan, Refika Aditama, Bandung, hal Anonim, diakses tanggal 09 Mei 1.2. TUJUAN Tujuan dari penulisan ini adalah : 1. Untuk mengetahui bagaimana perlindungan hukum nasabah BNI Cabang Teuku Umar Denpasar yang melakukan proses perjanjian penggunaan ATM. 2. Untuk mengetahui upaya penyelesaian akibat pembobolan rekening nasabah pengguna ATM pada BNI Cabang Teuku Umar Denpasar dengan melihat ketentuan-ketentuan atau aturan hukum yang ada. II. ISI MAKALAH 2.1. METODE PENELITIAN Metode penelitian yang digunakan dalam tulisan ini merupakan penelitian hukum secara yuridis empriris. Hal ini disebabkan karena metode penelitian secara yuridis empiris melalui pendekatan berdasarkan pada norma-norma hukum yang berlaku baik berupa undang-undang maupun peraturan. Pendekatan ini juga didasarkan pada kenyataan pada masyarakat. Analisis terhadap bahan hukum didapatkan melalui informan dengan cara wawancara yaitu pada BNI Cabang Teuku Umar Denpasar HASIL DAN PEMBAHASAN Perlindungan Hukum Bagi Rekening Nasabah Pengguna ATM BNI Cabang Teuku Umar Denpasar Dalam teori perlindungan hukum bagi rakyat Indonesia Philipus M. Hadjon mengatakan bahwa ada dua macam perlindungan hukum bagi rakyat, yaitu : Perlindungan hukum yang preventif bertujuan untuk mencegah terjadinya sengketa dan perlindungan hukum reprensif yang bertujuan untuk menyelesaikan sengketa. 6 Jika perlindungan hukum menurut Philipus M. Hadjon dikaitkan dengan perlindungan hukum antara bank dengan nasabah sebagai pengguna kartu ATM maka : 1. Perlindungan hukum yang preventif berfungsi untuk memberikan perlindungan bagi nasabah dalam hal mencegah terjadinya sengketa. 2. Perlindungan hukum yang reprensif berfungsi untuk memberikan perlindungan kepada nasabah dalam hal menyelesaikan terjadinya sengketa. hal Philipus M. Hadjon, 2007, Perlindungan Hukum Bagi Rakyat Indonesia, Peradaban, Jakarta 3 Perlindungan hukum didalam Peraturan Perbankan tersebut diatur dalam pasal 29 ayat (4) Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998 Tentang Perbankan menyatakan bahwa : Untuk kepentingan nasabah, bank wajib menyediakan informasi mengenai timbulnya risiko kerugian sehubungan dengan transaksi nasabah yang dilakukan melalui bank. Juga dapat dilihat secara tegas perlindungan hukum yang didapatkan oleh nasabah sudah diatur sesuai dalam Pasal 4 huruf e Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Perlindungan Konsumen telah disebutkan secara jelas bahwa : hak untuk mendapatkan advokasi, perlindungan, dan upaya penyelesaian sengketa perlindungan konsumen secara patut Upaya Penyelesaian Akibat Pembobolan Rekening Nasabah Pengguna ATM pada BNI Cabang Teuku Umar Denpasar Upaya perlindungan hukum didalam Peraturan Perbankan tersebut diatur dalam pasal 29 ayat (4) Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998 Tentang Perbankan menyatakan bahwa : Untuk kepentingan nasabah, bank wajib menyediakan informasi mengenai timbulnya risiko kerugian sehubungan dengan transaksi nasabah yang dilakukan melalui bank. Dan menurut Ibu Anak Agung Inten Yulma Dewi Customer Service pada BNI Cabang Teuku Umar Denpasar penyelesaian akibat pembobolan rekening nasabah pengguna ATM pada BNI ada 2 yaitu karena kesalahan atau kelalaian dari nasabah dan karena bukan kesalahan atau kelalaian dari nasabah. Jadi pada kasus ini kerugian terjadi karena kelalian dari nasabah. Upaya yang dapat dilakukan jika pembobolan terjadi karena kesalahan dan kelalaian nasabah pihak bank hanya dapat menyarankan agar nasabah melakukan pemblokiran rekening dan ATM. Penyelesaian pembobolan rekening apabila karena bukan kesalahan atau kelalaian dari nasabah adalah seluruh proses penyelidikan mulai dari pihak kepolisian sampai putusan pengadilan akan dilakukan oleh BNI. Penyelesaian ganti rugi karena bukan kesalahan atau kelalaian dari nasabah, bukan termasuk kewajiban bagi pihak BNI kepada nasabahnya, namun bila adanya kebijakan dari pihak BNI dimungkinkan dilakukannya ganti rugi yang diderita oleh nasabah. Dan jika dikaitkan dengan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen pada Pasal 7 huruf f dan huruf g yang pada intinya memberikan kompensasi, ganti rugi, karena kerugian yang 4 ditimbulkan dari pemakaian, penggunaan barang atau jasa yang diperdagangkan. Pemerintah mengambil tindakan tegas dalam hal ini dengan dikeluarkannya Undang- Undang Nomor 11 Tahun 2008 Tentang Informasi dan Transaksi Elektronik dengan 4 pasal yang berlaku yaitu : Pasal 30 ayat (1), Pasal 30 ayat (3), Pasal 32 ayat (2), dan Pasal 36. (Wawancara, Tanggal 8 Mei 2015) KESIMPULAN Perlindungan hukum antara bank dengan nasabah sebagai pengguna kartu ATM yaitu perlindungan hukum yang preventif dan perlindungan hukum yang represif. Dan upaya penyelesaian akibat pembobolan rekening nasabah pengguna ATM pada BNI Cabang Teuku Umar Denpasar ada 2 yaitu kesalahan atau kelalian dari nasabah apabila nomor pin diketahui oleh pihak lain sehingga menimbulkan kerugian pada nasabah dan kerugian yang dialami oleh nasabah tidak dapat dibebankan kepada bank atau tidak mendapatkan penggantian, maka upaya yang dilakukan oleh pihak bank adalah menyarankan agar nasabah melakukan pemblokiran terhadap rekening maupun kartu ATM atas nama nasabah yang bersangkutan. DAFTAR PUSTAKA Buku : Atmasasmita, Romli, 2006, Pengantar Hukum Kejahatan Bisnis, Prenada Medan, Jakarta. Hadjon, Philipus M., 2007, Perlindungan Hukum Bagi Rakyat Indonesia, Peradaban Jakarta. Kasmir, 2006, Dasar-Dasar Perbankan, Raja Grafindo Persada, Jakarta. Lipis, Allen H., 1992, Perbankan Elektronik, Rineka Cipta, Jakarta. Miru, Ahmadi dan Sutarman Yodo, 2005, Hukum Perlindungan Konsumen, Raja Grafindo, Jakarta. Shidarta, 2000, Hukum Perlindungan Konsumen Indonesia, Grasindo, Jakarta. 5 Undang-Undang : Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998 Tentang Perbankan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 Tentang Informasi dan Transaksi Elektronik 6
Search Related
Similar documents
View more...
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks