BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

Please download to get full document.

View again

of 8
28 views
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.

Download

Document Related
Document Description
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan 1. Kesimpulan Umum Berdasarkan hasil penelitian yang didapatkan baik berdasarkan hasil observasi maupun wawancara secara langsung kepada narasumber, maka dapat
Document Share
Document Transcript
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan 1. Kesimpulan Umum Berdasarkan hasil penelitian yang didapatkan baik berdasarkan hasil observasi maupun wawancara secara langsung kepada narasumber, maka dapat disimpulkan bahwasanya siswa dari kalangan keluarga Broken Home pada dasarnya memiliki karakter sikap hormat dan tanggung jawab yang mana telah mereka dapatkan dalam pendidikan karakter di lingkungan keluarga dan lingkungan sekolah. Siswa dari kalangan keluarga Broken Home sebagian besar mengerti dan memahami pentingnya memiliki dan mengamalkan kedua karakter utama tersebut, meskipun pada kenyataan yang terjadi di tempat penelitian dari sepuluh siswa yang menjadi narasumber masih ada sebagian siswa yang belum memahami pentingnya mengamalkan karakter sikap hormat dan tanggung jawab dalam interaksi sosial di sekolah. Dalam mengembangkan karakter sikap hormat dan tanggung jawab tentu sangat dipengaruhi oleh beberapa faktor, dua diantaranya adalah faktor lingkungan dan pendidikan. Faktor lingkungan yang paling berpengaruh adalah lingkungan keluarga. Sebagai lingkungan pertama dan utama untuk anak dalam mendapatkan pendidikan, bimbingan, arahan, perhatian, sebagai tempat pertama berkomunikasi, berinteraksi, serta bersosialisasi. Untuk mengembangkan karakter sikap hormat dan tanggung jawab dalam lingkungan keluarga diperlukan pola asuh dari yang baik, orang tua yang mampu menjalankan fungsi dan perannya dengan baik pula, sehingga tidak hanya mampu memberikan pendidikan serta arahan akan tetapi mampu membina, mendidik, serta mengawasi setiap tumbuh kembang anak-anaknya. Apabila dalam lingkungan keluarga orang tua mampu mengembangkan karakter sikap hormat dan tanggung jawab pada diri anak, terlepas apakah keluarga tersebut merupakan keluarga harmonis atau keluarga Broken Home maka 139 dimana pun anak berada akan mampu mengamalkan karakter sikap hormat dan tanggung jawab tersebut dengan baik. Dalam interaksi sosial disekolah, anak pun akan bisa dengan mudah mengamalkan kedua karakter tersebut, sehingga pihak sekolah tidak perlu bersusah payah lagi dalam mendidik dan membina agar anak memiliki karakter sikap hormat dan tanggung jawab. Sekolah akan lebih membimbing dan mengawasi segala bentuk tingkah laku siswa dalam mengembangkan karakter sikap hormat dan tanggung jawab dalam interaksi sosialnya di sekolah. Tidak kalah pentingnya dengan faktor lingkungan, faktor yang berpengaruh dalam pembentukan serta pengembangan karakter sikap hormat dan tanggung jawab siswa yang berasal dari keluarga Broken Home adalah faktor pendidikan. Pendidikan yang paling berpengaruh adalah pendidikan pertama yang diberikan orang tua dalam lingkungan keluarga pada saat anak masih dini. Idealnya pendidikan tersebut harus secara terus menerus diberikan sampai anak menginjak usia dewasa. Orang tua tidak hanya memberikan pendidikan pertama, namun harus mampu juga dalam membimbing, memperhatikan, serta mengawasi segala pertumbuhan dan perkembangan fase kehidupan anak-anaknya, agar anak tidak salah dalam bergaul serta bisa menyaring perilaku yang dapat menjerumuskan dirinya pada perilaku yang tidak baik. Selain pendidikan dalam lingkungan keluarga, pendidikan formal yang diberkan pihak sekolah tidak kalah pentingnya. Sebagai lembaga formal sekolah bisa dijadikan Partner dalam mendidik, membimbing, mengawasi, serta menumbuh kembangkan karakter sikap hormat dan tanggung jawab. Apalagi dengan kondisi keluarga Broken Home yang mengakibatkan anak kurang mendapatkan pengawasan serta bimbingan dari orang tua akibat kesibukan terhadap pekerjaan, karena keluarga yang tidak utuh, maupun akibat komunikasi yang tidak berjalan dengan baik dalam keluarga. Siswa dari kalangan keluarga Broken Home memang berbeda dengan siswa lain pada umumnya.dengan status keluarga Broken Home sudah barang tentu ada konflik yang terjadi dalam lingkungan keluarganya. Akibat dari konflik yang terjadi akan berdampak buruk bagi perkembangan psikis maupun psikologis pada 140 diri anak. Akibatnya, karena kurang perhatian, bimbingan, serta pengawasan anak akan mudah terjerumus kedalam perilaku yang tidak baik. Hal tersebut membuat siswa yang berasal dari keluarga Broken Home cenderung selalu melakukan tindak kenakalan remaja atau menunjukan perilaku yang tidak baik. Maka dari itu sangat perlu adanya pengawasan dari pihak sekolah sebagai partner orang tua dalam hal mendidik dan mengembangkan karakter sikap hormat dan tanggung jawab. Menurut hasil penelitian pada dasarnya siswa dari kalangan keluarga Broken Home mengerti akan pentingnya mengamalkan karakter sikap hormat dan tanggung jawab dalam interaksi sosial di sekolah, akan tetapi untuk mengamalkan kedua karakter itu mereka belum mampu mengamalkan keduanya dengan baik. Sepertihalnya;Dari rumah mereka izin pergi ke sekolah akan tetapi mereka malah membolos dan bermain bersama teman-temannya;selalu menyapa dan mengucap salam apabila bertemu dengan guru akan tetapi masih acuh dalam mengerjakan tugas; Mengikuti upacara bendera akan tetapi tidak menggunakan atribut sebagaimana mestinya;serta, diberi amanat oleh orang tua untuk membayar SPP akan tetapi tidak dibayarkan. Hal tersebut menjadi renungan yang harus dipikirkan bersama, baik itu oleh orang tua maupun pihak sekolah. Pihak sekolah dengan segala upaya mengadakan bimbingan dan pembinaan yang dilakukan rutin setiap minggunya guna mampu memonitoring segala perkembangan para siswanya baik dalam hal perkembangan motivasi belajar dan pengembangan karakter. Pembinaan yang dimaksudkan tidak akan berjalan maksimal apabila otang tua tidak dilibatkan. Maka dari itu sebagai salah satu upaya dalam pengembangan karakter sikap hormat dan tanggung jawab siswa yang berasal dari keluarga Broken Home, pihak sekolah harus menjalin kerjasama yang baik dengan pihak orang tua. Kejasama dalam hal mendidik, membina, membimbing, memperhatikan, serta mengawasi setiap tumbuh kembang anak-anaknya. Apabila pihak sekolah dan orang tua mampu menjalankan komunikasi yang baik dan lancar, interaksi yang baik, serta pemenuhan fungsi dan peran masingmasing dengan baik pula. Apabila hal itu dipertahankan, bukan tidak mungkin 141 meskipun siswa tersebut berasal dari kalangan keluarga Broken Home,tidak hanya untuk memiliki kedua karakter utama tersebut, siswa pun akan mampu mengamalkan karakter sikap hormat dan tanggung jawab baik dalam interaksi sosial di keluarga, sekolah, maupun di lingkungan masyarakat. Tidak hanya itu,yang paling penting sekolah harus mampu memberi masukan kepada para orang tua siswa khususnya dari kalangan keluarga Broken Home, agar mampu menjalankan fungsi dan perannya dengan baik sebagai orang tua, terlepas apakah kondisi keluarga mereka sedang berkonflik maupun tidak. Karena pada dasarnya, anak akan tumbuh dan berkembang dengan baik apabila orang tua mampu menjalankan fungsi dan perannya dengan baik dan memberikan pola asuh yang baik pula. 2. Kesimpulan Khusus Dari pembahasan penelitian sebagaimana yang telah diuraikan pada bab sebelumnya, dapat dirumuskan beberapa kesimpulan sebagai berikut: a. Pada dasarnya siswa yang berasal dari keluarga Broken Home memiliki karakter sikap hormat dan tanggung jawab. Pendidikan pertama yang diberikan di lingkungan keluarga berkenaan dengan pendidikan karakter, membuat setiap siswa mengerti dan memahami pentingnya mengamalkan karakter sikap hormat dan tanggung jawab dalam interaksi sosial di lingkungan sekolah. Akan tetapi kondisi keluarga yang berkonflik membuat mereka terkadang melupakan pentingnya mengamalkan kedua karakter utama tersebut, karena pada kenyataanya dengan konflik yang terjadi membuat orang tua kurang memberikan bimbingan dan pengawasan dalam setiap tumbuh kembang anak-anaknya. b. Faktor yang dapat membentuk dan mempengaruhi perkembangan karakter sikap hormat dan tanggung jawab adalah faktor lingkungan dan pendidikan. Lingkungan keluarga merupakan faktor penting dalam pengembangan kedua karakter utama tersebut. Apabila orang tua mampu menciptakan kondisi keluarga yang baik dan harmonis, mampu memberikan pendidikan yang baik dan benar, serta mampu memainkan peran dan fungsinya dengan baik pula 142 maka perkembangan karakter sikap hormat dan tanggung jawab anak pun akan cenderung baik. Selain faktor lingkungan, faktor yang tidak kalah penting adalah pendidikan. Keluarga menjadi tempat pertama dan utama dalam memberikan arahan, bimbingan serta pendidikan yang menjadi dasar dalam kehidupan anak. Sedangkan sekolah merupakan lingkungan kedua yang berperan mencerdaskan kehidupan anak agar mampu memahami dan mengetahui berbagai macam ilmu pengetahuan. Anak akan cenderung berperilaku baik apabilaorang tua selalu menciptkan kondisi keluarga yang baik, mampu memberikan pendidikan yang baik dan benar, selalu memberikan bimbingan, serta pengawasan yang baik pula. c. Pengamalan karakter sikap hormat dan tanggung jawab siswa yang berasal dari keluarga Broken Home dalam interaksi sosial di sekolah, para siswa belum mampu mengamalkan kedua karakter utama tersebut dengan baik dan benar. Seperti halnya, mereka mampu mengamalkan karakter sikap hormat, akan tetapi belum mampu mengamalkan karakter sikap tanggung jawab,begitu pula sebaliknya. Dalam mengamalkan sikap hormat pun perlu adanya arahan dan bimbingan, baik dari pihak sekolah maupun orang tua. Agar siswa mampu mengamalkan kedua karakter tersebut dengan baik perlu adanya bimbingan dan pengawasan guna menumbuhkan kesadaran pada diri mereka dan pada akhirnya siswa mampu mengamalkan karakter sikap hormat dan tanggung jawab tersebut dengan baik tanpa harus adanya suatu paksaan. d. Upaya yang dilakukan pihak sekolah dalam hal membina karakter sikap hormat dan tanggung jawab siswa Broken Home dalam interaksi sosial di sekolah adalah dengan mengadakan pembinaan dan bimbingan secara rutin. Selain selalu memberikan pendidikan karakter kepada siswa dalam setiap mata pelajaran, sekolah pun mengadakan kegiatan pembinaan setiap minggunya. Pembinaan yang bertujuan untuk memonitoring perkembangan para siswanya tersebut baik dalam hal motivasi belajar, kendala dalam proses belajar, perkembangan perilaku, serta tingkat kemajuan prestasi. Dengan pembinaan ini, pihak sekolah akan mengetahui permasalahan yang sedang dialami oleh para siswanya, sehingga bisa dicarikan solusi pemecahan 143 masalahnya. Akan tetapi, pembinaan tersebut tidak akan berjalan lancar apabila tidak adanya kerjasama dengan pihak orang tua. Maka dari itu, pihak sekolah dan orang tua harus secara bersama-sama dalam hal mendidik, membimbing, membina, memperhatikan, mengawasi, serta menumbuh kembangkan karakter sikap hormat dan tanggung jawab tersebut dalam interaksi sosial di keluarga dan sekolah. Apabila hal ini tetap dijaga dan dipertahankan, maka siswa tidak hanya akan memiliki kedua karakter utama tersebut, tetapi siswa pun akan mampu menjadi anak yang cerdas, berbudi pekerti luhur, serta menjadi warga negara yang mampu mengamalkan karakter sikap hormat dan tanggung jawab dengan baik dan benar. B. Saran 1. Orang Tua Siswa Ditemukan bahwa masih ada orang tua yang belum mampu memposisikan dirinya dengan baik dengan lebih mempedulikan pekerjaan daripada tumbuh kembang karakter anak-anaknya, hal ini terlihat ketika orangtua sering mengacuhkan undangan dari pihak sekolah berkenaan dengan perkembangan karakter anak-anaknya. Seharusnya, orang tua mampu menjalankan fungsi dan perannya dengan baik dengan cara memberikan pola asuh yang baik, pendidikan yang baik, perhatian yang cukup, curahan kasih sayang, bimbingan, serta pengawasan kepada anaknya. Hal tersebut sangat penting dilakukan agar anak tidak merasa kekurangan perhatian maupun bimbingan dalam hidupnya,supaya anak bisa mengamalkan karakter sikap hormat dan tanggung jawab dalam interaksi sosial di sekolah dengan baik dan benar. 2. Pihak Sekolah a. Ditemukan bahwa pihak sekolah belum mampu secara khusus memberikan pembinaan kepada siswa yang berasal dari keluarga Broken Home. Sebaiknya, siswa yang berasal dari keluarga Broken Home perlu diberikan bimbingan dan pembinaan yang lebih khusus karena pada 144 dasarnya psikologis siswa tersebut berbeda dengan siswa yang berasal dari kalangan keluarga yang harmonis. b. Dalam pembinaan ditemukan bahwa penindakan yang dilakukan sekolah masih belum mampu memberikan efek jera kepada siswa yang sering melakukan pelanggaran. Sebaiknya, dalam memberikan efek jera kepada siswa, tidak harus menggunakan perbuatan yang sifatnya keras atau mencaci maki, namun lebih baik dengan pendekatan yang dilakukan secara lembut dan berkesinambungan agar perubahan karakter dalam diri siswa tersebut, berubah karena kesadaran mereka sendiri. c. Ditemukan bahwa siswa belum mampu mengamalkan karakter sikap hormat dan tanggung jawab dengan baik. Sebaiknya, sekolah mengadakan kerjasama yang baik dengan orang tua dalam memonitoring tingkat kemampuan belajar serta menumbuh kembangkan pendidikan karakter agar siswa tidak hanya pintar dalam ilmu pengetahuan saja namun tumbuh menjadi pribadi yang baik dan berkarakter. Selain itu, sekolah dan orang tua bisa secara bersama-sama membimbing dan mengawasi tumbuh kembang kedua karakter dalam diri anaknya tersebut. 3. Siswa Ditemukan bahwa masih banyak siswa yang tidak mengamalkan karakter sikap hormat dan tanggung jawab karena pengaruh lingkungan maupun ajakan teman. Maka dari itu, sebaiknya siswa harus bisa memilih teman sepermainan yang memiliki karakter baik, yang bisa membuat siswa tetap mampu mengembangkan karakter sikap hormat dan tanggung jawab, serta teman yang mampu memberi masukan dan mengajak terhadap segala bentuk perilaku yang baik. Jangan pernah sungkan untuk selalu meminta nasihat kepada orang tua maupun kepada pihak sekolah apabila ada permasalahan yang tidak bisa diselesaikan sendiri. 4. Peneliti Selanjutnya 145 Sebagai calon tenaga pendidik penelitian yang berkenaan dengan perkembangan karakter tentu sangatlah penting untuk di kaji maka dari itu untuk peneliti selanjutnya, sebaiknya meneliti tentang pembinaan karakter sikap hormat dan tanggung jawab siswa yang berasal dari kalangan keluarga Broken Home. Hingga pada akhirnya kelak, siswa yang berasal dari kalangan keluarga Broken Home mampu bersosialisasi dan berinteraksi sebagaimana siswa lain yang berasal dari keluarga yang harmonis.
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks