BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS. produk, menjual produk, menarik perhatian, dan membujuk konsumen,

Please download to get full document.

View again

of 27
481 views
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.

Download

Document Related
Document Description
BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS A. Landasan Teori 1. Iklan Online Iklan adalah alat promosi atau marketing yang digunakan oleh perusahaan untuk memperkenalkan informasi produk, mempromosikan produk,
Document Share
Document Transcript
BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS A. Landasan Teori 1. Iklan Online Iklan adalah alat promosi atau marketing yang digunakan oleh perusahaan untuk memperkenalkan informasi produk, mempromosikan produk, menjual produk, menarik perhatian, dan membujuk konsumen, serta sebagai sarana komunikasi dengan konsumen dengan berbagai cara dan menggunakan berbagai media (Zinyemba dan Manase, 2015). Kemudian, Abideen dan Saleem (2013) mendefinisikan iklan sebagai berikut: Advertising is a form of communication intended to convince an audience (viewers, readers or listeners) to purchase or take some action upon products, information, or services etc. Maksud dari definisi iklan diatas yaitu Iklan adalah sebuah bentuk komunikasi yang ditujukan untuk meyakinkan pemirsa (penonton, pembaca atau pendengar) untuk membeli atau mengambil beberapa tindakan atas produk, informasi, atau jasa dll. Efektifnya sebuah iklan tidak hanya menyampaikan informasi, tetapi harus mampu menyampaikan pesan yang menghasilkan image 10 11 positif untuk konsumen, melalui beberapa jenis media (Aqsa dan Kartini, 2015). Faktor yang mempengaruhi keefektifan sebuah iklan dipengaruhi dari bentuk-bentuk iklan, kualitas pesan, daya tarik, frekuensi penayangan, slogan, dan model dari iklan (Fitriyah, 2013). Dalam kehidupan sehari-hari, sengaja maupun tidak sengaja manusia sering menyaksikan iklan, membaca iklan, menonton iklan, dan mendengar iklan, karena iklan merupakan salahsatu program yang sering ditayangkan dalam berbagai siaran di media cetak, elektronik, outdoor dan media online. Iklan memiliki beberapa jenis media yang digunakan, yaitu iklan media cetak (koran, majalah), elektronik (radio, tv), outdoor (baliho, poster, di kendaraan), dan media online (internet, jejaring sosial) (Kumar, 2014). Media online adalah sebuah bentuk media yang berbasis telekomunikasi dan multimedia yang mengarah atau mengacu pada jaringan internet. Internet merupakan komunikasi dan penemuan paling terkini dan dapat memiliki informasi dari seluruh dunia dengan waktu singkat. Sedangkan Jejaring sosial merupakan sebuah situs berbasis pelayanan yang memungkinkan penggunanya untuk membuat dan melihat profil, melihat list pengguna yang tersedia, serta mengundang atau menerima teman untuk bergabung dalam situs tersebut (Kumar, 2014). 12 Ada 4 (empat) dasar pembentukan iklan yang digunakan sebagai model penelitian, yang dinamakan dengan model teori AIDA (Attention, Interest, Desire, dan Action) (Myers, 2010). Model teori AIDA merupakan suatu pesan yang harus mendapatkan perhatian (Attention), menjadi ketertarikan (Interest), minat (Desire), dan mengambil tindakan (Action), serta menyampaikan kualitas dari pesan yang baik dan ideal (Kotler, 2009). a) Attention (Perhatian) Menimbulkan perhatian berarti sebuah pesan harus dapat menimbulkan perhatian, baik dalam bentuk maupun dalam media yang disampaikan yang bertujuan secara umum atau secara khusus kepada calon konsumen atau konsumen yang akan dijadikan target sasaran. Dengan kata lain, konsumen dapat memperhatikan sebuah pesan tersebut. b) Interest (Ketertarikan) Tertarik berarti pesan yang disampaikan menimbulkan perasaan ingin tahu, ingin mengamati, dan ingin mendengar serta melihat lebih seksama. Hal tersebut terjadi karena adanya minat yang menarik perhatian konsumen akan pesan yang telah berhasil menyampaikan rasa ke ingin tahuan lebih lanjut kepada calon pembeli atau calon konsumen. 13 c) Desire (Keinginan) Pemikiran terjadi dari adanya keinginan yang berkaitan dengan motif dan motivasi konsumen dalam membeli suatu produk. Motif pembelian dibedakan menjadi 2 (dua), yaitu motif rasional dan motif emosional. Motif rasional mempertimbangkan konsumen akan keuntungan dan kerugian yang didapatkan, sedangkan motif emosional terjadi akibat emosi karena berdasarkan keinginan akan pembelian produk. d) Action (Tindakan) Tindakan terjadi dengan adanya keinginan kuat konsumen sehingga terjadi pengambilan keputusan dalam melakukan pembelian produk yang ditawarkan. Keinginan kuat, sehingga memutuskan untuk membeli. Perhatian Tertarik Ingin Tindakan Perilaku Konsumtif Tingkat Kognittif Tingkat Afektif Tingkat Keperilakuan Perilaku konsumen Gambar 2.1. Model Teori AIDA (Activity, Interest, Desire, Action) (Myers, 2010) 14 2. Konformitas Konformitas adalah pengaruh kelompok kepada individu dengan mengubah sikap dan tingkah laku individu sesuai dengan tuntutan norma atau aturan yang berlaku dan tidak tertulis agar diterima pada lingkungan tersebut (Hariyono, 2015). Kemudian, Wu dan Huan (2010) mendefinisikan konformitas adalah sebagai berikut: Conformity is resulted from the influence of members of a society upon individuals within that society. Conformity is public compliance and private acceptance. Maksud dari definisi konformitas diatas adalah Konformitas dihasilkan dari pengaruh anggota lingkungan pada individu daripada lingkungan. Konformitas adalah kepatuhan publik dan penerimaaan pribadi. Kelompok akan mempengaruhi 3 (tiga) hal dalam diri seseorang yaitu menghadapkan seseorang pada perilaku dan gaya hidup, memengaruhi perilaku dan konsep pribadi, serta menciptakan tekanan untuk mematuhi pilihan atau merek suatu produk. Faktor sosial seperti kelompok referensi (refrence group), keluarga, serta peran sosial dan status memengaruhi perilaku konsumen. Kelompok refrensi yaitu semua kelompok yang mempunyai pengaruh langsung atau tidak langsung terhadap sikap atau perilaku seseorang (Kotler, 2009). 15 Individu yang lebih banyak berada diluar rumah bersama dengan teman-teman sebaya sebagai kelompok, maka pengaruh temanteman sebaya pada sikap, pembicaraan, minat, penampilan, dan perilaku terkadang lebih besar daripada pengaruh keluarga. Misalnya, sebagian besar mahasiswa mengetahui bahwa mereka menggunakan model pakaian yang sama dengan pakaian anggota kelompok yang popular, maka kesempatan baginya untuk diterima oleh kelompok menjadi lebih besar (Hariyono, 2015). Ada 2 (dua) dasar pembentukan konformitas, yaitu Pengaruh Informatif dan Pengaruh Normatif (Myres, 2010) yaitu: a) Pengaruh Informatif/Informasional Pengaruh Informatif/informasional sebagai tekanan yang terbentuk oleh adanya keinginan dari individu untuk memiliki pemikiran yang sama dan beranggapan bahwa informasi dari kelompok lebih kaya daripada informasi yang dimilikinya, sehingga individu cenderung untuk conform dalam menyamakan pendapat dan sugesti. Konformitas informatif mempengaruhi perilaku pembelian konsumen dan membuat konsumen mencari informasi ketika mereka hendak membeli suatu produk atau jasa. Sementara itu, hal ini dapat 16 dijelaskan dengan faktor dari mulut ke mulut yang dianggap sebagai faktor utama dalam keputusan pembelian konsumen (Shu, 2011). b) Pengaruh Normatif Pengaruh normatif pada konformitas memiliki arti penyesuaian diri dengan keinginan atau harapan orang lain untuk mendapatkan penerimaan dari anggota kelompoknya. Pengaruh normatif mendorong terjadinya penyesuaian sebagai akibat pemenuhan pengharapan kelompok untuk mendapat persetujuan atau penerimaan, agar disukai dan agar terhindar dari penolakan oleh kelompoknya. Konformitas normatif juga memainkan peran yang sangat penting pula dalam perilaku pembelian konsumen, yaitu dengan melihat-lihat produk barang atau layanan jasa yang digunakan oleh rekan, teman, atau kelompok sekitarnya (Shu, 2011). Pengaruh Informatif Pengaruh Normatif Perilaku Konsumtif (Perilaku Konsumen) Gambar 2.2. Model Teori Konformitas Informatif dan Normatif (Myers, 2010) 17 3. Gaya Hidup Gaya hidup adalah pola hidup seseorang di dunia yang diekspresikan dalam aktivitas, minat, dan opininya dalam arti bahwa secara umum gaya hidup seseorang dapat dilihat dari aktivitas rutin yang dia lakukan, apa yang mereka pikirkan terhadap segala hal disekitarnya dan seberapa jauh dia peduli dengan hal tersebut (Kanserina, 2015). Selain itu, Suwanvijit dan Promsaad (2009) telah menjelaskan gaya hidup sebagai berikut: An important characteristic of life-styles is that they are derived from and personalized through social and cultural learning and identify consumer demographics (i.e. age, occupation), as the personal factors influencing consumers behavior. Maksud dari definisi gaya hidup diatas adalah Karakteristik penting dari gaya hidup adalah bahwa gaya hidup berasal dari personal melalui pembelajaran sosial dan identifikasi budaya serta demografi konsumen (usia, pekerjaan), sebagai faktor pribadi yang mempengaruhi perilaku konsumen. Gaya hidup terbentuk dari faktor internal dan faktor eksternal. Faktor internal pembentuk gaya hidup yaitu sikap, pengalaman dan pengamatan, kepribadian, konsep diri, dan motif. Sedangkan faktor eksternal yaitu kelompok referensi, keluarga, kelas sosial, dan kebudayaan (Rani, 2014). 18 Pembentukan gaya hidup seseorang dipengaruhi oleh situasi yang pernah dijumpainya, kelas sosialnya, kelompok sosial, keluarganya, dan ciri-ciri pribadinya. Gaya hidup setiap orang mengarah pada ekspresi akan situasi, pengalaman hidup, nilai-nilai, sikap, harapan (Hariyono, 2015). Gaya hidup pribadi menimbulkan permintaan akan pencarian produk barang atau layanan jasa, ataupun aktivitas secara pribadi yang membentuk pola pergaulan yang dirasakan. Gaya hidup juga menggambarkan pola-pola tindakan atau aktifitas seseorang yang membedakan antara satu orang dengan orang lainnya (Satish dan Rajamohan, 2012). Ada 3 (tiga) dasar pembentukan gaya hidup yang digunakan sebagai model penelitian yang dinamakan teori AIO (Activity, Interest, dan Opinion) yang memuat beberapa pertanyaan yang menggambarkan kegiatan, minat, dan pendapat konsumen (Kasali, 1999). Teori AIO sangat erat kaitannya dengan ilmu psikografik (psychographic) yang merupakan ilmu tentang pengukuran dan pengelompokkan gaya hidup konsumen. 19 Gaya Hidup Pendekatan AIO Faktor Aktifitas: 1. Bekerja 2. Kegiatan Sosial 3. Komunitas 4. Liburan 5. Hiburan Faktor Minat: 1. Media Informasi 2. Keluarga 3. Rumah 4. Pekerjaan 5. Rekreasi Faktor Pendapat: 1. Masa Depan 2. Diri Sendiri 3. Pendidikan 4. Budaya 5. Desain 6. Ekonomi 7. Lokasi Perilaku Konsumtif (Perilaku Konsumen) Gambar 2.3. Model Teori AIO (Activity, Interest, Opinion) (Kasali, 1999) 4. Perilaku Konsumtif Perilaku konsumtif adalah perilaku seseorang yang tidak lagi berdasarkan pertimbangan yang rasional, kecenderungan matrealistik, hasrat yang besar untuk memiliki benda-benda mewah dan penggunaan segala hal yang dianggap paling mahal dan didorong oleh semua keinginan untuk memenuhi hasrat kesenangan semata-mata. Tindakantindakan individu tersebut secara langsung terlibat dalam usaha memperoleh dan menggunakan barang-barang jasa ekonomis termasuk proses pengambilan keputusan yang mendahului dan menentukan tindakan-tindakan tersebut (Wahyudi dalam Kanserina, 2015). Dalam 20 perilaku konsumtif ada beberapa aspek mendasar yaitu, adanya suatu keinginan konsumen untuk mengkonsumsi secara berlebihan dan tidak sesuai kebutuhan prioritas (pemborosan, inefisiensi biaya), sekedar kepuasan, mengikuti mode, memperoleh pengakuan sosial. Perilaku konsumtif diakibatkan oleh faktor-faktor seperti, Iming-iming hadiah, Kemasan Produk yang menarik, Menjaga Penampilan Diri, Pertimbangan Harga, Menjaga Simbol Status, Unsur Konformitas Model yang Mengiklankan, Menimbulkan Rasa Percaya Diri, dan Mencoba Merek yang Berbeda (Sumartono dalam Kanserina, 2015). Perilaku konsumtif berhubungan dengan perilaku konsumen terhadap keputusan pembelian akan sebuah produk barang/jasa. Keinginan masyarakat dalam era kehidupan yang modern ini, untuk mengkonsumsi sesuatu tampaknya telah kehilangan hubungan dengan kebutuhan yang sesungguhnya. Perilaku konsumtif seringkali dilakukan secara berlebihan sebagai usaha seseorang untuk memperoleh kesenangan atau kebahagiaan, meskipun sebenarnya kebahagiaan yang diperoleh hanya bersifat semu (Hariyono, 2015). 21 Faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku konsumtif ada 2 (dua), yaitu faktor internal dan faktor eksternal (Kotler, 2009). Faktorfaktor tersebut dapat dijelaskan yaitu sebagai berikut: a) Faktor Internal Faktor internal terdiri dari 2 (dua) aspek, yaitu faktor psikologis (Motivasi, Persepsi, dan Sikap Pendirian dan Kepercayaan) dan faktor pribadi (Usia, Pekerjaan, Kepribadian, dan Jenis Kelamin). b) Faktor Eksternal/Lingkungan Perilaku konsumtif dipengaruhi oleh lingkungan di mana ia dilahirkan dan dibesarkan. Variabel-variabel yang termasuk dalam faktor eksternal dan mempengaruhi perilaku konsumtif adalah kebudayaan, kelas sosial (golongan atas, menengah, dan golongan rendah), dan keluarga. B. Hasil Penelitian Terdahulu 1. Pengaruh Iklan Terhadap Perilaku Konsumtif Penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Aqsa dan Kartini (2015) melakukan penelitian di kota Makassar dengan responden dari Universitas Negeri dan Universitas Swasta di kota tersebut yang 22 menunjukkan hasil bahwa iklan online memiliki pengaruh pada perilaku pembelian konsumen. Dimensi iklan online diukur melalui dimensi interactivity (interaktivitas), dimensi accessibility (aksesbilitas), entertainment (hiburan), informativeness (informatif), irritation (kecanduan), dan credibility (kredibilitas), serta dimensi perilaku pembelian konsumen diukur melalui attitudes (Sikap), cognitive (Kognitif), dan affective (afektif). Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa Iklan online didesain visual yang menarik atau tampilan iklan dan informasi iklan memiliki pesan termasuk kualitas, harga, dan informasi lain untuk menarik perasaan dan keputusan konsumen setelah melihat iklan tersebut. Selanjutnya, Rai (2013) melakukan penelitian untuk meneliti hubungan antara pengaruh iklan dan aspek perilaku pembelian konsumen dengan membandingkan iklan pada negara India, Jepang, Rep. Ceko yang menunjukkan bahwa iklan (koran, majalah, radio, televisi, pesan langsung, tampilan outdoor transportasi) memiliki pengaruh yang besar untuk memotivasi keputusan pembelian konsumen pada sebuah produk. Dimensi pengukuran iklan diukur dari AIDA (Attention, Interest, Desire, dan Action). Adanya pengaruh iklan terhadap keputusan pembelian disebabkan iklan lebih menggambarkan kualitas dan harga suatu produk sehingga memotivasi calon pembeli mereka untuk mewujudkan pembelian. 23 Penelitian lain yang dilakukan oleh Jakštien, Susnien, dan Narbutas (2008) di negara Lituhuania, membuktikan bahwa media iklan berpengaruh terhadap perilaku pembelian konsumen. Dimensi iklan diukur berdasarkan teori AIDA, model DAGMAR (Awareness, Compherension, Conviction, dan Action), Four Key Proccesses (Motivation, Perception, Learning, dan Memory), dan Cognitive Aspects (Attention, Perception, Emotions, Senses, Reasonin, Thoughts, Language, Assimilation, dan Recognition). Dari hasil penelitian tersebut iklan mempengaruhi pelanggan melalui Cognitive Aspects bahwa seorang individu merasakan informasi yang diiklankan melalui indera, pandangan, perhatian, memori, penalaran, bahasa, dll. Salahsatu yang paling penting dalam iklan adalah untuk membedakan barang atau jasa yang diiklankan, menarik dan mempertahankan perhatian konsumen. (Dolak, 2007). Sementara itu, penelitian terdahulu di Indonesia oleh Fitriyah (2013) di SDN 13 Serang, Banten, menunjukkan bahwa slogan iklan, model, repitisi, dan motivasi dari iklan berpengaruh signifikan dalam memengaruhi perilaku konsumtif siswa. Elemen iklan televisi diukur berdasarkan bentuk-bentuk iklan, konsumsi tayangan iklan, konten 24 siaran, waktu siaran, slogan iklan, repetisi iklan, dan model iklan. Kemudian, perilaku konsumtif diukur berdasarkan aspek tingkat keberminatan, tingkat kebutuhan, tingkat kepuasan, kepercayaan terhadap produk, motivasi, dan intensitas menonton. Penelitian tersebut menjelaskan bahwa kelompok usia anak-anak adalah salahsatu pasar yang potensial, karena pola konsumsi seseorang terbentuk pada usia anak-anak. Selanjutnya, Dewi dan Suliyanto (2012) dengan menggunakan kuesioner yang dibagikan kepada 100 responden pada masyarakat kota Purwokerto yang pernah membeli es krim magnum, menunjukkan bahwa citra merek, keterlibatan produk, dan media promosi berpengaruh positif dan signifikan terhadap perilaku konsumtif konsumen. Penelitian lain yang dilakukan oleh Wowor (2008) menguji pengaruh iklan komersial di radio terhadap perilaku konsumtif dengan menggunakan responden dari masyarakat kelurahan Bahu, Kota Manado. Hasil penelitian membuktikan bahwa iklan sebagai stimulus mampu menarik perhatian dari masyarakat yang berdampak pada ketertarikan membeli produk yang diiklankan di radio. Penelitian ini mengacu pada teori SOR Stimulus (rangsangan perhatian), Occupy (mendapatkan perhatian), Receive (menerima) dan teori AIDAS Attention/Awareness (menangkap perhatian), Interest (minat), Desire (hasrat), Action (tindakan), dan Satisfaction (kepuasan) Pengaruh Konformitas Terhadap Perilaku Konsumtif Penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Shu (2011) menguji pengaruh konformitas terhadap perilaku pembelian konsumen dengan menggunakan data kelompok pembelian dari Taiwan dan membuktikan bahwa konformitas memiliki pengaruh yang penting dalam kelompok pembelian secara online melalui pengaruh sosial informasional dan sosial normatif. Selanjutnya, penelitian Wu dan Huan (2010) yang dilakukan di negara Perancis dan Rep. Ceko menguji pengaruh konformitas terhadap dorongan membeli produk. Penelitian tersebut menemukan bahwa konformitas lebih berpengaruh terhadap dorongan pembelian konsumen pada siswa wanita dibandingkan siswa pria. Hal ini diduga bahwa penampilan wanita cenderung memunculkan dorongan membeli sebuah produk. Jika dibandingkan dengan pria, wanita cenderung merubah perilaku mereka dengan mudah dan menunjukkan sifat konformitas yang lebih tinggi. 26 Penelitian lain yang dilakukan oleh Lee dan Park (2008) meneliti pengaruh hubungan konformitas pada komunitas virtual (online) dan kecendrungan perilaku konsumtif dengan menggunakan survey secara online dengan elemen konformitas normatif dan konformitas informatif dan menunjukkan hasil yang positif dan signifikan terhadap perilaku konsumtif. Sementara itu, penelitian terdahulu di Indonesia oleh Hariyono (2015) meneliti hubungan antara konformitas dengan perilaku konsumtif pada siswa remaja SMAN 5 Samarinda. Subjek dalam penelitian ini berjumlah 152 siswa dengan elemen konformitas yaitu konformitas normatif dan konformitas informasional/informatif (Myers, 2010). Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa konformitas berpengaruh positif dan signifikan terhadap perilaku konsumtif yang menjelaskan bahwa semakin tinggi tingkat konformitas, maka perilaku konsumtif juga akan semakin tinggi. Selanjutnya, Fitriyani, Widodo, dan Fauziah (2013) menguji pengaruh konformitas dan perilaku konsumtif pada mahasiswa di Genuk Indah, Semarang. Penelitian tersebut mengambil responden mahasiswi dan menggunakan skala konformitas yaitu pengaruh normatif dan informatif oleh Myres (2010). Hasil penelitian menunjukkan konformitas berpengaruh positif dan signifikan terhadap perilaku konsumtif, yang berarti semakin tinggi konformitas yang dimiliki, maka semakin tinggi pula perilaku konsumtif. 27 Penelitian lain yang dilakukan oleh Murisal (2008) meneliti hubungan kelompok teman sebaya terhadap perilaku konsumtif dan menunjukkan hasil bahwa teman sebaya (peer group) berpengaruh positif dan signifikan terhadap perilaku konsumtif pada anak sekolah. 3. Pengaruh Gaya Hidup Terhadap Perilaku Konsumtif Penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Rani (2014) menguji faktor-faktor yang memengaruhi perilaku pembelian konsumen yang salahsatunya adalah faktor gaya hidup. Penelitian tersebut menjelaskan bahwa faktor gaya hidup didasarkan pada teori AIO dan memiliki korelasi terhadap perilaku pembelian konsumen. Hal ini dijelaskan bahwa perusahaan yang berorientasi pada konsumen penyedia layanan dan produk harus mampu menjadi psikolog dengan mempertimbangkan faktor gaya hidup terhadap perilaku pembelian konsumen agar sukses di pasar. Selanjutnya, penelitian yang dilakukan oleh Satish dan Rajamohan (2012) meneliti hubungan antara faktor gaya hidup terhadap perilaku pembelian konsumen, men
Search Related
Previous Slide

BAB 2 LANDASAN TEORI

Next Slide

Ingles GC 16

Similar documents
View more...
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks