ANALISIS PERFORMA LIVE VIRTUAL MACHINE MIGRATION DENGAN BEBAN KARAKTERISTIK VIDEO RENDERING

Please download to get full document.

View again

of 6
201 views
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.

Download

Document Related
Document Description
1 ANALISIS PERFORMA LIVE VIRTUAL MACHINE MIGRATION DENGAN BEBAN KARAKTERISTIK VIDEO RENDERING Arief Satriana Ulfa, Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Dian Nuswantoro Abstract Cloud Computing is becoming
Document Share
Document Transcript
1 ANALISIS PERFORMA LIVE VIRTUAL MACHINE MIGRATION DENGAN BEBAN KARAKTERISTIK VIDEO RENDERING Arief Satriana Ulfa, Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Dian Nuswantoro Abstract Cloud Computing is becoming a popular issue on networking technologies who role to facilitate communication between the computer services with a combination of Internet-based virtual servers. In this reseacrh, requirements for production of PT. TVKU is require the device to perform the rendering process with high computing, so it requires a resource and cost a bit. In cloud computing, server power consumption usually reach 70% of its maximum power consumption even at a low utilization rate. The impact will create a significant increase in the consumption of energy resources in the data center. Migration time performance analysis and QoE (Quality of Experience) Live Virtual Machine Migration in Cloud Computing with high cpu load characteristics proposed in this research by using OpenStack as a cloud operating system. The result achieved is to know the performance of the migration time that is proportional to the total rendering time. The longer time rendering, the longer the total time of migration. This is because the CPU usage reaches 100% at the time of rendering. Specify the start time of migration in a few moments after rendering runs is 20 seconds for video ads and news, and 420 seconds for the video weekly event. The results of this study indicate that the quality of the rendering when the virtual machine is migrated manually is 6 good quality video and 4 video quality is very less. The results obtained from a questionnaire given to respondents. Keywords Cloud Computing, Live VM Migration, Rendering, Migration Time, Downtime, QoE. I. PENDAHULUAN 1 Teknologi Informasi adalah sebuah teknologi yang dipergunakan untuk mengelola data sehingga dapat menghasilkan informasi yang berkualitas dan bernilai guna tinggi. Perkembangan Teknologi Informasi dan Komunikasi pun terus meningkat seiring dengan bertambahnya kebutuhan manusia, termasuk dalam bidang komunikasi data. Di dalam Teknologi Informasi dan Komunikasi, istilah berbagi (sharing) digunakan bila paling sedikit dua atau lebih host saling melakukan pertukaran data dan informasi. Teknologi Informasi dan Komunikasi memiliki peran penting pada organisasi maupun perusahaan, contohnya seperti dalam bidang komunikasi, sistem informasi, keamanan. Dalam dunia broadcasting terdapat kebutuhan komputasi untuk mengolah data yang cukup besar. Data yang paling banyak digunakan dan dihasilkan adalah data video. Menurut Luo, Khoshgoftaar dan An (2005) [2] digital video telah berkembang dengan pesat dalam beberapa tahun terakhir, berkat perkembangan yang cepat dalam software dan hardware teknologi multimedia. Video adalah media yang efektif untuk menangkap informasi ruang dan waktu di dunia nyata, dan database yang besar untuk video dan gambar yang telah dibuat untuk berbagai aplikasi, seperti keamanan, perdagangan, kedokteran, geografi, pendidikan. Rendering adalah proses membangun beberapa gambar atau video menjadi sebuah file video dengan menggunakan komputer. Perangkat yang dibutuhkan untuk rendering adalah perangkat yang bisa melakukan komputasi tinggi, sehingga dibutuhkan resource dan biaya yang tidak sedikit. Selain itu, pada saat rendering sedang berjalan, seorang editor tidak dapat mengedit atau melakukan rendering video lainnya. Editor harus menunggu hingga rendering selesai, lalu dapat melakukan edit atau proses rendering lainnya. Optimalisasi perangkat pada perusahaan broadcast dapat dilakukan dengan membangun infrastruktur cloud computing untuk rendering. Dengan adanya cloud computing, proses edit dapat dilakukan di komputer fisik editor, sedangkan untuk rendering dapat dikirimkan ke cloud server dan dapat dimanfaatkan untuk online sharing antar pengguna. Cloud Computing telah menjadi isu populer dengan kemajuan saat ini di teknologi jaringan [1]. Cloud Computing berperan dalam layanan komunikasi antar komputer yang dikombinasikan dengan internet berbasis server virtual. Cloud computing mempermudah pengguna untuk saling berbagi sumber daya perangkat keras dan perangkat lunak. Kebutuhan pengguna akan mobilitas yang semakin tinggi membuat pengguna menginginkan sebuah perangkat komunikasi dapat di manfaatkan untuk berbagai layanan komunikasi. Contohnya seperti penyimpanan data pribadi, data perusahaan, online sharing dan kolaborasi. Dalam perkembangan layanan cloud computing di bagi menjadi tiga kategori, Software as a Service, Platform as a Service, dan Infrastructure as a Service. Pada cloud computing, konsumsi daya server biasanya mencapai 70% dari konsumsi daya maksimumnya bahkan pada tingkat utilisasi yang rendah [3]. Dampaknya akan membuat peningkatan signifikan dalam konsumsi sumber daya energi pada data center [4]. Tidak hanya itu, dibutuhkan juga sumber daya yang besar untuk proses komputasi dengan beban kerja yang tinggi, sehingga muncul metode Live Virtual Machine (VM) Migration. Live VM Migration adalah teknik migrasi atau memindahkan seluruh sistem operasi dan aplikasi yang sedang berjalan dari mesin fisik satu ke mesin fisik lain untuk menciptakan efisiensi energi, ketersediaan tinggi dari load balancing dari server fisik di tengah Cloud Data. Live VM Migration berjalan tanpa mengganggu aplikasi yang berjalan di atasnya [3]. Dengan Live VM Migration, di sisi lain, host asli (mesin fisik) dapat dinonaktifkan ketika migrasi selesai [5]. Dari beberapa penelitian di atas belum ada penelitian untuk melakukan analisis performa waktu migrasi dan downtime Live VM Migration dengan high cpu load karakteristik. Dimana karakteristik high cpu load berupa rendering video dalam tiap virtual machine. Penulis bermaksud melakukan analisis performa Live VM Migration pada cloud computing dengan menggunakan Openstack sebagai cloud operating system. Hasil yang ingin dicapai adalah mengetahui performa waktu migrasi, downtime serta mengetahui dampak atau pengaruh kualitas hasil rendering ketika Virtual Machine dimigrasikan secara manual. Oleh karena itu diperoleh judul Analisis Performa Live Virtual Machine Migration Dengan Beban Karakteristik Video Rendering. tempat pada host tujuan. Tahap iterative pre-copy dilakukan copy memory dari host awal ke host tujuan secara iterative atau berulang-ulang. Setelah itu dilanjut tahap stop and copy yaitu proses suspend VM dan pindahnya VM ke host tujuan. Sinkronisasi VM dari host awal ke host tujuan mengakhiri proses stop and copy. Tahap selanjutnya adalah tahap commitment, VM release yang kemudian VM di jalankan kembali pada host tujuan. Data yang akan digunakan live VM migration ada tiga jenis, yaitu : a) Video rendering jenis berita dengan durasi antara 60 detik s/d 180 detik dengan kualitas DVD (720 x 576 pixel) b) Video rendering jenis iklan dengan durasi antara 30 detik s/d 60 detik dengan kualitas HD (1280 x 720 pixel) c) Video rendering jenis acara dengan durasi antara 25 menit s/d 35 menit dengan kualitas HD (1280 x 720 pixel) Berikut adalah jenis instance yang digunakan : Instance Name VCPUs Medium 2 Large 2 RAM 4096 MB 8192 MB Tabel 1 Root Disk 80GB 80GB III. IMPLEMENTASI Sistem Operasi Windows 7 64 bit Windows 7 64 bit Aplikasi Render Adobe Premier Adobe Premier Topologi yang digunakan pada penelitian ini adalah : II. METODE YANG DIUSULKAN Gambar 2 Gambar 1 Berdasarkan gambar 1 proses live virtual machine migration dimulai dengan tahap pre-migration, dimana VM aktif pada host awal dan kemudian dilakukan pemilihan host tujuan. Setelah host tujuan dipilih dilanjutkan dengan tahap reservation atau pemesanan Dalam perancangan cloud computing ini terdapat 3 server fisik dan 3 server virtual. Controller node memiliki nama Controller, Compute node memiliki nama Compute1 dan Compute2, Network node memiliki nama Network, Block Storage memiliki nama Block1, dan Object Storage memiliki nama Object1. Terdapat tiga jaringan yang ada di rancangan ini. Pertama adalah jaringan manajemen, jaringan ini menghubungkan segala komunikasi antar node-node baik permintaan dari controller maupun node lain. Kedua adalah jaringan data, jaringan ini menghubungkan compute node dengan network node untuk menjalankan proses migrasi. Ketiga adalah jaringan eksternal, jaringan ini menghubungkan cloud compute dengan pengguna. IV. HASIL PENELITIAN Pada tahap ini dilakukan dua pengujian yaitu pengujian yang dilakukan oleh penulis dan pengujian dengan menyebarkan kuisioner ke responden. Berikut skenario penelitian : 1. Skenario 1 : Pengujian dengan load berita, live migration dilakukan saat render berjalan 20 detik. Tujuannya agar rendering berjalan dengan stabil terlebih dahulu sebelum migrasi. Load ini diberikan pada masing-masing instance yaitu medium dan large. Setelah rendering dan migrasi selesai, dilakukan pengujian QoE terhadap hasil render. 2. Skenario 2 : Pengujian dengan load iklan, live migration dilakukan saat render berjalan 20 detik. Tujuannya agar rendering berjalan dengan stabil terlebih dahulu sebelum migrasi. Load ini diberikan pada masing-masing instance yaitu medium dan large. Setelah rendering dan migrasi selesai, dilakukan pengujian QoE terhadap hasil render. 3. Skenario 3 : Pengujian dengan load acara, live migration dilakukan saat render berjalan 20 detik. Tujuannya agar rendering berjalan dengan stabil terlebih dahulu sebelum migrasi. Load ini diberikan pada masing-masing instance yaitu medium dan large. Setelah rendering dan migrasi selesai, dilakukan analisis total waktu migrasi dan pengujian QoE terhadap hasil render. Total waktu migrasi diperoleh dari log novacompute yang ada di /var/log/nova/nova-compute.log pada compute1 dan compute2. Selama migrasi berjalan, dilakukan monitoring log untuk mendapatkan waktu mulai dan waktu selesai migrasi yang akurat. Waktu mulai migrasi ditandai dengan starting connection controller, dan waktu akhirnya diperoleh dari log migrating instance finished successfully. Berikut ini adalah tabel hasil pengujian pada instance medium : Berdasarkan tabel 2, load jenis berita dengan durasi video 2 menit 53 detik membutuhkan waktu selama 13 menit 11 detik untuk rendering. Dari log load berita diperoleh waktu migrasi selama 12 menit 56 detik. Rendering dan migrasi diketahui sukses migrasi serta video berita dapat di putar dengan media player. Load jenis iklan dengan durasi 55 detik membutuhkan waktu selama 2 menit 15 detik untuk 3 rendering. Waktu migrasi yang diperoleh dari log adalah 2 menit 2 detik dengan hasil sukses diputar pada media player dan sukses migrasi. Load jenis acara-1 dengan durasi video 8 menit 38 detik membutuhkan waktu selama 47 menit 52 detik adalah 41 menit 55 detik dengan hasil sukses migrasi, namun video ini mengalami error sehingga hasil render tersebut ketika diputar dengan media player hanya menampilan black screen saja. Load jenis acara-2 dengan durasi video 14 menit 41 detik membutuhkan waktu selama 1 jam 2 menit 34 detik untuk rendering. Migrasi dengan load acara-2 mengalami error dan gagal, sehingga video hasil render juga rusak. Load jenis acara-3 dengan durasi video 9 menit 53 detik membutuhkan waktu selama 39 menit 38 detik adalah 33 menit 12 detik dengan hasil sukses migrasi, namun video ini mengalami error sehingga hasil render tersebut ketika di putar dengan media player hanya menampilan black screen saja. Berikut ini adalah tabel hasil pengujian pada instance large : Tabel 2 No Load Waktu Waktu Downtime Migrasi Video Ket. Ket. Video Render Migrasi 1 BERITA 13:11 12: Sukses Diputar 2 IKLAN 02:15 02: Sukses Diputar 3 ACARA-1 47:52 41: Sukses Error 4 ACARA-2 1:02: Error Error 5 ACARA-3 39:38 33: Sukses Error Tabel 3 No Load Waktu Waktu Downtime Migrasi Video Ket. Ket. Video Render Migrasi 1 BERITA 12:35 12: Sukses Diputar 2 IKLAN 1:57 01: Sukses Diputar 3 ACARA-1 45:54 39: Sukses Diputar 4 ACARA-2 1:02: Error Error 5 ACARA-3 41:10 34: Sukses Diputar Berdasarkan tabel 3, load jenis berita dengan durasi video 2 menit 53 detik membutuhkan waktu selama 12 menit 35 detik untuk rendering. Dari log load berita diperoleh waktu migrasi selama 12 menit 24 detik. Rendering dan migrasi diketahui sukses migrasi serta video berita dapat di putar dengan media player. Load jenis iklan dengan durasi 55 detik membutuhkan waktu selama 1 menit 57 detik untuk rendering. Waktu migrasi yang diperoleh dari log adalah 1 menit 47 detik dengan hasil sukses diputar pada media player dan sukses migrasi. Load jenis acara-1 dengan durasi video 8 menit 38 detik membutuhkan waktu selama 45 menit 54 detik adalah 39 menit 19 detik dengan hasil sukses migrasi dan sukses diputar pada media player. Load jenis acara-2 dengan durasi video 14 menit 41 detik membutuhkan waktu selama 1 jam 2 menit 9 detik untuk rendering. Migrasi dengan load acara-2 mengalami error dan gagal, sehingga video hasil render juga rusak. Load jenis acara-3 dengan durasi video 9 menit 53 detik membutuhkan waktu selama 41 menit 10 detik adalah 34 menit 41 detik dengan hasil sukses migrasi dan sukses diputar pada media player. Gambar 6 Gambar 3 Gambar 4 Berdasarkan gambar 3 dan 4, bar warna hijau adalah durasi video, bar warna biru adalah waktu render, dan warna kuning adalah waktu migrasi. Dari grafik tersebut diperoleh data bahwa semakin lama durasi video, semakin lama waktu render. Dan semakin lama waktu render, semakin lama waktu yang diperlukan untuk migrasi. Gambar 5 Pada gambar 5 adalah perbandingan ukuran hasil rendering, bar biru adalah instance medium dan bar orange adalah instance large. Hasil rendering pada instance yang berbeda tidak mempengaruhi ukuran output video. Pada gambar 6, berdasarkan grafik ini diperoleh rata-rata downtime sebesar 0,98 detik. Pengujian instance medium dengan load video iklan didapatkan sukses rendering dan live migration. Sedangkan pada pengujian instance large, semua video kecuali acara-2 juga sukses rendering dan live migration. Hal ini ditunjukkan pada tabel 2, tabel 3 dan log di masing-masing compute saat rendering berjalan serta suksesnya file diputar pada media player. Namun total waktu migrasi menjadi semakin lama sebanding dengan waktu rendering. Setelah dilakukan pengecekan, diketahui bahwa penggunaan resource CPU untuk load rendering mencapai 100% pada kedua instance dan RAM hanya mencapai kurang dari 50%. Proses live migration sendiri memerlukan resource hingga 10% dari host awal maupun host tujuan, sehingga live migration akan tertunda hingga resource di rasa cukup untuk menjalankan migrasi. Resource CPU akan berkurang setelah video rendering selesai. Pada pengujian instance medium video berita, rendering dan live migration berjalan sukses. Namun setelah video dijalankan, terdapat cacat di tengahtengah video. Di pengujian instance medium dengan load video acara part 1 dan acara part 3, live migration berjalan dengan sukses, namun file hasil render mengalami kecacatan yaitu visualnya black screen. Setelah live migration selesai, instance mengalami freeze dan harus di restart. Hal ini membuat proses rendering menjadi gagal. Pada pengujian instance medium dan large dengan video acara part 2, terjadi error di rendering dan migrasinya. File hasil render menjadi cacat serta proses migrasi mengalami stuck error. Live migration stuck error pada host awal, walaupun rendering sudah selesai namun proses migrasi masih berjalan tanpa henti. Setelah di analisa, hal ini terjadi karena block storage sebagai penyimpanannya dan controller sebagai pusat kendali menggunakan satu port fisik. Controller dan block termasuk server virtual yang jaringannya menggunakan 1 port fisik komputer server, dan keduanya memiliki traffic bandwidth yang besar pada saat live migration. Controller bekerja terus menerus untuk memindahkan instance, dan block terus bekerja pada proses rendering. Cost of live migration dipengaruhi oleh bandwidth pada jaringan dan ukuran VM yang digunakan [7]. Hal ini mengakibatkan overload data pada jaringan tersebut dan kegagalan rendering. Berikut ini adalah pengujian QoE hasil video rendering dengan live migration : 5 Tabel 4 No Pernyataan A B C D E Cacat Ada Tidak 1 Kualitas video berita medium dari segi visual Kualitas video berita medium dari segi audio Kualitas video iklan medium dari segi visual Kualitas video iklan medium dari segi audio Kualitas video acara part medium dari segi visual Kualitas video acara part 2 medium dari segi audio Kualitas video acara part 2 medium dari segi visual Kualitas video acara part 3 medium dari segi audio Kualitas video acara part 3 medium dari segi visual Kualitas video acara part 3 medium dari segi audio Kualitas video berita large dari segi visual Kualitas video berita large dari segi audio Kualitas video iklan large dari segi visual Kualitas video iklan large dari segi audio Kualitas video acara part large dari segi visual Kualitas video acara part 2 large dari segi audio Kualitas video acara part 2 large dari segi visual Kualitas video acara part 3 large dari segi audio Kualitas video acara part 3 large dari segi visual Kualitas video acara part 3 large dari segi audio Total Persentase (%) 4,14% 25,41% 7,39% 2,79% 26,94% 17,12% 16,22% Keterangan : A = Sangat Baik, B = Baik, C = Cukup, D = Kurang, E = Sangat Kurang 3. Kualitas video hasil rendering ketika terjadi live migration pada virtual machine adalah sebanyak 4,14% responden menyatakan video berkualitas sangat baik, 25,41% responden menyatakan video berkualitas baik, 7,39% responden menyatakan video berkualitas cukup, 2,79% responden menyatakan video berkualitas kurang, dan 26,94% responden menyatakan video berkualitas sangat kurang. Data kuisioner selanjutnya diketahui 17,12% responden mengatakan video terdapat cacat dan 16,22% responden mengatakan video tidak terdapat cacat. Dari data kuisioner tabel 4 diketahui prosentase sebanyak 4,14% responden menyatakan video berkualitas sangat baik, 25,41% responden menyatakan video berkualitas baik, 7,39% responden menyatakan video berkualitas cukup, 2,79% responden menyatakan video berkualitas kurang, dan 26,94% responden menyatakan video berkualitas sangat kurang. Data kuisioner selanjutnya diketahui 17,12% responden mengatakan video terdapat cacat dan 16,22% responden mengatakan video tidak terdapat cacat. Dari data kuisioner jika dilihat kualitas pada masing-masing video, terdapat 6 video yang berkualitas baik dan 4 video yang berkualitas sangat kurang. Video yang baik tersebut adalah video sukses rendering dan live migration, sedangkan untuk video berkualitas sangat kurang adalah video yang memiliki error pada rendering dan live migration. V. KESIMPULAN Setelah dilakukan penelitian maka diambil beberapa kesimpulan antara lain : 1. Penelitian ini telah berhasil membangun cloud computing yang dapat melakukan live migration dengan load video rendering. 2. Berdasarkan penelitian ini, total waktu migrasi dipengaruhi oleh durasi video dan waktu rendering. Semakin lama durasi video mengakibatkan waktu rendering semakin lama serta total waktu migrasi semakin panjang. Sedangkan untuk downtime diperoleh rata-rata 0,98 detik. VI. REFERENSI [1] J. Jheng, F. Tseng, H. Chao, and L. Chou, A Novel VM Workload Prediction using Grey Forecasting Model in Cloud Data Center, pp , [2] Q. Luo, B. Raton, and E. An, Hierarchical Indexing of Ocean Survey Video by Mean Shift Clustering and MDL Principle, pp , [3] P. G. J. Leelipushpam, LIVE VM MIGRATION TECHNIQUES IN CLOUD ENVIRONMENT A SURVEY, no. Ict, pp , [4] D. M. Quan, R. Basmadjian, H. De Meer, and R. Lent, Energy efficient resource allocation strategy for cloud data centres, no. Iscis, [5] C. Clark, K. Fraser, S. Hand, and J. Hansen, Live migration of virtual machines, Proc. 2nd Conf. Symp. Networked Syst. Des. Implement., vol. 2, no. Vmm, pp , [6] M. Kashyap, Application performance Analysis during live migration of virtual machines, pp , 2012. [7] A. Strunk and W. Dargie, Does Live Migration of Virtual Machines Cost Energy?, 2013 IEEE 27th Int. Conf. Adv. Inf. Netw. Appl., pp , Mar [8] J. Zhang, F. Ren, and C. Lin, Delay guaranteed live migration of Vir
Search Related
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks