Analisa Produktivitas Pada Divisi Produksi PT. XYZ Menggunakan Metode Objective Matrix (OMAX)

Please download to get full document.

View again

of 6
247 views
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.

Download

Document Related
Document Description
Analisa Produktivitas Pada Produksi PT. XYZ Menggunakan Metode Objective Matrix (OMAX) Sugeng Rahmatullah 1, Putiri Bhuana Katili 2, Nuraida Wahyuni 3 1,2,3 Jurusan Teknik Industri Universitas Sultan Ageng
Document Share
Document Transcript
Analisa Produktivitas Pada Produksi PT. XYZ Menggunakan Metode Objective Matrix (OMAX) Sugeng Rahmatullah 1, Putiri Bhuana Katili 2, Nuraida Wahyuni 3 1,2,3 Jurusan Teknik Industri Universitas Sultan Ageng Tirtayasa Jl. Jend.Sudirman Km.3 Cilegon, Banten , 2, 3 ABSTRAK PT. XYZ merupakan perusahaan yang bergerak di bidang fabrikasi data pada tahun 2010 dan 2012 perusahaan ini belum mampu mencapai target yang telah ditentukan, selain masalah tersebut jumlah sumber daya yang digunakan tidak sebanding hasil nya, Tujuan penelitian ini adalah mengukur tingkat produktivitas dari Produksi, dengan menggunakan metode Objective Matrix (OMAX) dengan penentuan bobot masing-masing rasio menggunaan metode AHP,. Tujuan yang kedua adalah menentukan usulan perbaikan dengan menggunakan diagram pareto, cause-effect diagram, dan 5W+1H. kriteria pengukuran ini adalah penggunaan plat baja, konsumsi listrik, welding wire, time to repair, jam kerja normal, overtime dan jumlah tenaga kerja. Berdasarkan hasil pengukuran dengan metode OMAX diketahui bahwa terjadi penurunan tingkat produktivitas hingga dibawah tingkat produktivitas standar, yaitu terjadi di bulan Januari sebesar -0,171, Maret sebesar - 0,028, Juli sebesar -0,152 dan Desember sebesar -0,286, kemudian tingkat produktivitas berada diatas tingkat produktivitas standar terjad pada bulan Februari sebesar 0,371, Mei sebesar 1,798, Juni sebesar 0,099, Agustus sebesar 0,324, September sebesar 1,096, Oktober sebesar 1,859, November sebesar 0,012, tingkat produktivitas pada bulan April sebesar 0 atau dikatakan tingkat produktivitasnya sesuai dengan standar. Perbaikan dilakukan pada rasio3 (perbandingan welding wire dan hasil ), rasio 2 (perbandingan listrik dan hasil ), rasio 1 (perbandingan plat baja dan hasil ), rasio 6 (perbandingan jumlah tenaga kerja dan hasil ) dan rasio 5 (perbandingan overtime dan hasil ). Kata kunci: Produktivitas, Objective Matriks, Alat Kualitas ABSTRACT PT. XYZ is a company engaged in the fabrication of data in 2010 and 2012, the company has not been able to achieve production targets have been determined, in addition to the problem of the amount of resources used is not worth the production results, the purpose of this study was to measure the level of productivity of the Production on, using the method of Objective Matrix (OMAX) with the determination of weights of each ratio using AHP method,. The second objective is to determine which proposed improvements by using pareto charts, cause-effect diagrams, and 5W+1H. This measurement criterion is the use of steel plate, electric consumption, welding wire, time to repair, the normal hours of work, overtime and the number of labor. Based on the results of measurement with OMAX method note that the decline in levels of productivity to occur under standard productivity level, which occurred in January is , March is , July is -0,152 and December is -0,286, then the level of productivity is above the standard levels of productivity in February is 0,371, May is 1,798, Juny is 0,099, August is 0,324, September is 1,096, October is 1,859, November is 0,012. For improve productivity, step to repair at ratio 3 (comparison of welding wire production and the production of results), ratio 2 (comparison of electricity and the production of results), the ratio of 1 (steel plate and comparison of results of production), 6 ratio (the ratio of the amount of labor and production results) and the ratio of 5 (overtime and comparison of results of production). Keywords: Productivity, Objective Matrix, Quality Tools 99 PENDAHULUAN Persaingan bisnis saat ini, mengharuskan perusahaan untuk mampu untuk berkompetisi, bukan hanya mampu berkompetisi dengan perusahaan sejenis lainnya, namun juga harus mampu berkompetisi dengan cara memenuhi apa yang konsumen inginkan. Dalam hal ini tentu saja konsumen selalu menginginkan suatu produk dengan kualitas yang baik dan dengan harga yang murah. Kedua hal tersebut merupakan hal yang saling bertolak belakang sehingga untuk mencapai keinginan tersebut perusahaan harus melakukan perbaikan-perbaikan dalam semua aspek, salah satunya adalah dalam aspek, karena pada aspek ini, inti dari semua sumber daya berkolaborasi untuk menghasilkan suatu produk. Jika suatu perusahaan memiliki produktivitas yang baik, maka bisa dipastikan bahwa perusahaan tersebut mampu mengoptimalkan sumber daya yang digunakan. PT. XYZ berdiri pada tahun 2006, perusahaan ini bergerak di bidang fabrikasi, produk yang dihasilkan adalah section atau komponen-komponen wind tower. Wind tower adalah sebuah alat berupa kincir angin pembangkit listrik yang memanfatkan tenaga angin, wind tower telah banyak digunakan oleh negara-negara Eropa seperti Belanda. PT. XYZ mem bagian pilar atau tiang dari wind tower. Proses yang ada di PT. XYZ diantaranya adalah proses pemolaan bahan baku, pemotongan bahan baku, bending, pengelasan, perakitan dan coating. Bahan baku utamanya adalah plat baja. Berdasarkan data yang didapat dari perusahaan, diketahui target pada tahun 2010, 2011 dan 2012 adalah ton, ton dan ton sedangkan pencapaian selama tahun 2010, 2011 dan 2012 adalah ton, ton dan ton, dari data tersebut diketahui pada tahun 2010 dan 2012 perusahaan tidak bisa mencapai target yang telah di tentukan. METODE PENELITIAN Pada penelitian ini Data yang digunakan adalah data primer dan data sekunder. Data primer merupakan data yang secara langsung diperoleh di lapangan, seperti data pengamatan kegiatan, wawancara terhadap pegawai dan data kuesioner Analytical Hierarchy Process (AHP). Data sekunder adalah data yang di berikan dari pihak perusahaan, seperti data company profile, history data perusahaan, data hasil, data konsumsi plat baja, data konsumsi listrik, konsumsi welding wire, time to repair, overtime, jumlah tenaga kerja. Dari data data yang telah dikumpulkan kemudian dilakukan pengolahan data, langkah awal pengolahan data dilakukan dengan cara diskusi dengan pihak perusahaan mengenai indikator rasio yang akan dilakukan pengukuran, pembobotan masing-masing rasio dilakukan dengan menyebarkan kuesioner AHP kepada para pakar lalu di olah dengan menggunakan software Expert Choice 11. Setelah rasio dan bobot ditentukan kemudian pengolahan dilakukan dengan Metode OMAX sehingga diketahui tingkat produktivitas setiap bulannya dan tinkat performansi masing-masing rasio. Dari hasil pengolahan data dengan metode OMAX kemudian dilakukan perbaikan dengan menggunakan Quality Tools yaitu traffic light system, diagram pareto, cause-effect diagram dan perencanaan usulan perbaikan dengan tools 5W+1H. HASIL DAN PEMBAHASAN Data yang diambil adalah data tahun 2013 yaitu data hasil (ton), data konsumsi plat baja (ton), data konsumsi listrik (Kwh), data konsumsi welding wire, data time to repair (menit), data overtime (jam), data jam kerja normal (jam) dan data jumlah tenaga kerja (orang). Metode Objective Matrix (OMAX), digunakan dalam penelitian ini karena hasil dari pengukuran memberikan informasi performansi dari bagianbagian (rasio) dan metode ini mempertimbangkan bobot dari masing-masing indikator pengukuran. Penentuan rasio dilakukan sebelum pembentukan Objective Matrix, dalam penelitian ini terdapat 8 rasio yang digunakan untuk melakukan pengukuran produktivitas yaitu rasio 1: perbandingan hasil dengan jumlah plat baja, rasio 2 : perbandingan hasil dan konsumsi listrik, rasio 3 : perbandingan hasil dengan penggunaan welding wire, rasio 4 : perbandingan hasil dengan jam kerja normal, rasio 5 : perbandingan hasil dan waktu overtime, rasio 6 : perbandingan hasil dan jumlah tenaga kerja, rasio 7 : perbandingan jam kerja normal dan waktu overtime dan rasio 8 : perbandingan antara jam kerja normal dan time to repair. Pengukuran Produktivitas Standar, Nilai Sasaran Akhir (Target Pencapaian) dan Bobot Masingmasing Rasio Tahap awal pengukuran produktivitas standar adalah menentukan nilai standar dari masing masing rasio. Nilai standar tersebut akan digunakan pada matriks sasaran tingkat ke tiga. Nilai standar tersebut ditentukan dengan merata rata nilai masing masing rasio pada periode yang ditentukan ( Januari 2013 Desember 2013). Nilai sasaran akhir/target yang ingin dicapai didapat berdasarkan hasil ketetapan dari divisi. Bobot rasio diperoleh dengan menggunakan metode analytical hierarchy process (AHP) Metode yang digunakan dalam penentuan bobot kriteria ini adalah metode Analytical Hierarchy Process (AHP), Responden kuesioner dalam penelitian ini adalah assisten manager dan 2 orang engineer ). 100 Perhitungan Bobot Masing-masing Rasio Data inputnya merupakan nilai Geomterical Mean atau nilai rata rata responden pada kuesioner. Gambar 1. Input Data Pada Software Expert Choice 11 Berdasarkan hasil pengolahan data dengan software expert choice maka dapat di ketahui bahwa bobot untuk masing-masing rasio yaitu rasio 1 = 13,8 %, rasio 2 = 14,4%, rasio 3 = 14,1%, rasio 4 = 13,1%, rasio 5 = 14,7%, rasio 6 = 16,9%, rasio 7 = 6,4 % dan rasio 8 = 6,6% dengan Nilai Inconsistensy sebesar 0,05. Kemudian tahap selanjutnya pada metode OMAX, dilakukan perhitungan untuk mengetahui nilai minimum sebagai nilai standar, nilai rata-rata untuk level 3 dan nilai maksimal sebagai nilai target dari masing-masing rasio selama 12 periode pengukuran. Berikut ini adalah tabel hasil perhitungan perhitungan rasio. Pada Objective Matrix, nilai standar atau level 3 merupakan nilai rata-rata rasio, nilai terendah atau level 0 merupakan nilai terendah rasio dan target atau level 10 merupakan nilai tertinggi rasio. Pembentukan Matriks Sasaran Berikut ini adalah matriks sasaran yang digunakan dalam penelitian ini, yang terdiri dari level 0, level 3 dan level 10. Gambar 2. Hasil Pembobotan Masing-masing Rasio Bulan Ke Rasio 1 (%) Rasio 2 (Ton/Kwh) Tabel 1. Hasil Perhitungan Masing-Masing Rasio Rasio 3 Rasio 4 Rasio 5 (Ton/Roll) (Ton/Jam) (Ton/Jam) Rasio 6 (Ton/Orang) Rasio 7 (%) Rasio 8 (%) 1 0, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,49637 Tabel 2. Bentuk Awal Objective Matrix Nilai Produktivitas Standar Rasio Rasio 1 Rasio 2 Rasio 3 Rasio 4 Rasio 5 Rasio 6 Rasio 7 Rasio 8 Skor Keterangan Nilai standar 0, , , , , , , , , , , , , , , , Sangat Baik 0, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , Baik 0, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , Sedang 0, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , Buruk 0, , , , , , , , Sangat Buruk Skor Aktual Bobot 13,80 14,40 14,10 13,10 14,70 16,90 6,40 6,60 Nilai Produktivitas 41,40 43,20 42,30 39,30 44,10 50,70 19,20 19,80 101 Tabel 2. Bentuk Awal Objective Matrix Nilai Produktivitas Standar(lanjutan) Indek Produktivitas IP Saat Ini Periode Dasar Indeks 300,00 0 0,00 Tabel 3. Objective Matrix PT. XYZ Bulan Januari Rasio Rasio 1 Rasio 2 Rasio 3 Rasio 4 Rasio 5 Rasio 6 Rasio 7 Rasio 8 Skor Keterangan Nilai Aktual 0, , , , , , , , , , , , , , , , Sangat Baik 0, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , Skor Aktual Bobot 13,80 14,40 14,10 13,10 14,70 16,90 6,40 6,60 Nilai Produktivitas 27,60 28,80 0,00 39,30 44,10 50,70 38,40 19,80 Baik Sedang Buruk Sangat Buruk Indek Produktivitas IP Saat Ini Periode Dasar Indeks 248,70 300,00-0,17 Berikut ini adalah Nilai Standar pada level 3, Target pada level 10 dan Bobot : Tabel 4. Nilai Standar, Target dan Bobot Nilai Standar Target Bobot Rasio 1 0, , ,80 Rasio 2 0, , ,40 Rasio 3 0, , ,10 Rasio 4 0, , ,10 Rasio 5 0, , ,70 Rasio 6 15, , ,90 Rasio 7 1, , ,40 Rasio 8 10, , ,60 Indeks Performansi Langkah terakhir dari pengukuran dengan menggunakan metode OMAX adalah menghitung nilai indeks performansi. Nilai ini diperoleh dengan membandingkan hasil pencapaian periode sekarang dengan periode sebelumnya. Untuk nilai indeks performansi sebelum bulan januari 2013, disebut periode dasar, sehingga untuk periode tersebut dianggap berkinerja standar yang artinya skor terletak pada level 3, maka nilai periode sebelumnya : = bobot setiap rasio x skor standar (1) = (13,8+14,4+14,1+13,1+14,7+16,9+6,4+6,6) x 3 = 300 Tabel 5. Nilai Pencapaian dan Indeks Performansi Bulan Nilai Pencapaian Indeks Performansi Januari 248,70-0,171 Februari 411,40 0,371 Maret 291,50-0,028 April 299,90 0,000 Mei 839,30 1,798 Juni 329,70 0,099 Juli 254,40-0,152 Agustus 397,20 0,324 September 628,70 1,096 Oktober 857,70 1,859 November 303,60 0,012 Desember 214,20-0,286 Contoh Perhitungan : Indeks performansi bulan januari Produktivitas saat ini produktivitas sebelum = (2) produktivitas sebelum 248,7 300 = x 100% 300 = -0, Selama 12 bulan periode, penurunan tingkat produktivitas hingga dibawa indeks produktivitas standar terjadi pada bulan ke 1, 3, 7 dan 12, kemudian pada bulan ke 2, 5, 6, 8, 9 dan 10 indeks produktivitas berada diatas produktivitas standar, sedangkan untuk bulan ke 4 dan 11, pencapaian tingkat produktivitas yang sama dengan tingkat produktivitas standar. Kemudian dilakukan Identifikasi Rasio dengan Traffic Light System, hal ini untuk mengetahui seberapa banyak rasio-rasio mengalamai tingkat produktivitas dibawah standar, dihitung berdasarkan berapa kali terjadi dalam satu tahun. Berikut adalah traffic light System untuk Identifikasi penyebab tingkat produk. Tabel 7. Kriteria Dibawah Standar Jumlah Bobot Nilai Akumulatif Komulatif % Rasio ,8 55,2 17,6 Rasio ,4 57,6 36,0 Rasio ,1 84,6 63,1 Rasio ,1 26,2 71,4 Rasio ,7 29,4 80,8 Rasio ,9 33,8 91,6 Rasio 7 1 6,4 6,4 93,7 Rasio 8 3 6,6 19,8 100,0 Untuk mengetahui prioritas rasio yang akan dilakukan perbaikan maka digunakan tools Diagram Pareto. Tabel 6. Traffic Light System Keterangan : o warna hijau dengan ambang batas (Level 7 sampai dengan level 10) yang artinya kinerja telah mencapai target. o warna kuning dengan ambang batas (level 3 sampai dengan level 6) yang artinya kinerja belum mencapai target tetapi telah mendekati target yang hendak dicapai. o warna merah dengan ambang batas lebih kecil dari level 3 yang artinya kinerja benar - benar dibawah target bahkan dibawah standar. Gambar 3. Diagram Pareto Dari gambar Diagram Pareto diatas diketahui bahwa untuk mencapai dampak perbaikan sebesar 80% maka ditentukan rasio-rasio yang harus segera diperbaiki. Terdapat lima prioritas perbaikan yang dijadikan landasan untuk dilakukan analisa perbaikan pada yaitu pada rasio 3, rasio 2, rasio 1, Rasio 6 dan rasio 5 Berdasarkan Diagram Pareto,. Kemudian dilakukan analisa penyebab masalah dengan menggunakan cause-effect diagram. Berikut ini adalah Cause-Effect Diagaram. Material Manusia hasil pengelasan kurang baik (reject) Pengulangan proses pengelasan Kurangnya skill operator Pengelasan kurang sempurna Reliabilitas mesin las rendah Terdapat debu dan uap air (zat pengotor pengelasan) Terdapat pengulangan proses Rendahnya performansi rasio 3 (konsumsi welding wire) Kurang perawatan Tidak ada lokasi atau tempat khusus las Pengelasan tidak sesuai SOP Mesin Lingkungan Metode Gambar 4. Cause-Effect Diagram Rendahnya Performansi Rasio 3 (Konsumsi Welding Wire) 103 Tabel 8. Usulan Perbaikan 5W+1H Untuk Rasio 3 (Konsumsi Welding Wire) No Faktor What Why Who Where When How 1 Manusia Kurangnya skill operator Manager Produksi Produksi Setiap 3 bulan 2 Metode Pengelasan tidak sesuai SOP 3 Material Terdapat hasil pengelasan yang tidak sempurna (reject) 4 Mesin Kurang perawatan pada mesin las 5 Lingkungan Tidak ada tempat khusus pengelasan Agar hasil pengelasan baik tidak tidak dilakukan pengelasan ulang Agar operator mengikuti SOP pengelasan sehingg hasil pengelasan baik Agar tidak terjadi pengerjaan ulang (rework) pada benda kerja yang mengakibatkan penggunaan welding wire bertambah Agar hasil pengelasan konsisten selalu baik Agar hasil pengelasan selalu baik yaitu tidak ada kotoran dan poripori pada las-lasan supervisor Manager Bagian perawatan Manager Setiap hari Setiap hari Setiap minggu Saat overhoul menentukan operator untuk spesialisasi pengelasan serta melakukan pelatihan untuk meningkatkan skill operator Supervisor selalu mengingatkan operator terutama operator las (welder) agar selalu mengikuti SOP yang ditetapkan Perlu adanya pengawasan terhadap proses pengelasan dan penggunaan material yang digunakan agar proses pengelasan baik dan tidak terjadi (rework) Dilakukan pengecekan dan perawatan terhadap setiap mesin las yang digunakan Membuat tempat khusus pengelasan yang steril dari debu dan zat pengotor lainnya yang merusak hasil pengelasan, KESIMPULAN Nilai indeks performansi untuk setiap periodenya sangat fluktuatif, terjadi kenaikan indeks performansi terjadi pada bulan Februari sebesar 0,371, Mei sebesar 1,798, Juni sebesar 0,099, Agustus sebesar 0,324, September sebesar 1,096, Oktober sebesar 1,859 dan November sebesar 0,012, kemudian terjadi penurunan indeks performansi pada bulan Januari sebesar -0,171, Maret sebesar -0,028, Juli sebesar -0,152, dan Desember sebesar -0,286, serta pada bulan April indeks performansinya sebesar 0 yang berarti indeks performansinya standar atau rata-rata. Usulan perbaikan dilakukan pada lima rasio, yaitu rasio 3 (konsumsi welding wire), rasio 2 (konsumsi energi listrik), rasio 1 (penggunaan plat baja), rasio 6 (penggunaan jumlah tenaga kerja) dan rasio 5 (penggunaan overtime). DAFTAR PUSTAKA Avianda, D Strategi peningkatan produktivitas di lantai menggunakan metode Objective Matrix (OMAX). Jurnal Jurusan Teknik Industri. Institut Teknologi Nasional. Bandung. Culturianingtyas Analisis Produktivitas Dengan Metode Multi Factor Productivity Measurement Model (MFPMM) (Studi Kasus Di Pt Inti Luhur Fuja Abadi, Pasuruan). Jurnal Jurusan Teknologi Pertanian, Universitas Brawijaya. Malang. Dania, W.A.P Analisis Pengukuran Kinerja Korporasi Menggunakan metode Performance PRISM (Studi Kasus Di Pt Inti Luhur Fuja Abadi, Pasuruan). Jurnal Teknologi Pertanian Vol. 13 No. 1. Eko, M.H Analisis Pengukuran Produktivitas Perusahaan dengan Menggunakan Metode Marvin E. Mundel di PTPN IV PKS, Tebing Tinggi. Skripsi, Departemen Teknik Industri, Fakultas Teknik. Universitas Sumatra Utara. Medan. Gaspersz, V Continual Improvement Aplikasi pada Bisnis dan Industri. Tri-Al-Bros Publishing: Bogor. Hamidah, H.Z Analisis Produktivitas Menggunakan Metode Objective Matrix (Omax): Studi Kasus Pada Bagian Produksi Sari Roti Ptnippon Indosari Corpindo, Tbk Pasuruan. Jurnal Teknologi Pertanian Vol. 14 No. 3 page Jaya, K. C Analisis Kinerja Produktivitas Dengan menggunakan Metode Objective Matriks (OMAX) Pada PT. Krakatau Steel. Skripsi, Jurusan Teknik Industri. Universitas Sultan Ageng Tirtayasa. Cilegon. Montgomery, D.C Statistical Quality Control 4th. John Wiley & Sons, Inc. New York. Pratiktaningrum. P.D Pengukuran Performansi KriteriaGreenSupply Chain Management BerdasarkanModel Sink s Seven Performance Criteria (Studi Kasus di PT.XYZ). Skripsi Jurusan Teknik Industri Universitas Sultan Ageng Tirtayasa. Ramadhan, M Analisa Pengukuran Produktivitas dengan Metode Objective Matrix (OMAX) pada Produksi PT. XYZ. Skripsi Jurusan Teknik Industri, Universitas Sultan Ageng Tirtayasa. Cilegon. 104
Search Related
Similar documents
View more...
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks